Instagram: Which one are you?

Beberapa waktu yang lalu sempet rame berita perceraian salah satu pasangan terkenal. Iya, yang anaknya lucu banget itu. Sebagai penggemar anaknya, saya kaget tentu saja soalnya kayanya gak ada masalah apa-apa yang keliatan publik lah dari pasangan ini. Tapi ya gak tau juga wong saya juga gak follow akun media sosial mereka (hanya sesekali nontonin storiesnya karena anaknya lucu) dan juga gak ngikutin beritanya di tanah air. Tapi yasudah kan bukan urusan kita, jadi kalo ada berita kayak gitu ya selewat aja, jadikan pelajaran, that’s it.

Kemudian beberapa minggu setelahnya, tepatnya kemaren pagi, saya dikasih tau sama temen soal postingan menyedihkan dari salah satu influencer yang terkenal di kalangan ibu-ibu muda. Kabarnya, selama ini mbak ini berada dalam toxic marriage. Sedih, pilu ngeliatnya, tapi ya lagi-lagi, lewat juga, jadikan pelajaran dan mendoakan semoga masalahnya selesai untuk kebaikan semua pihak.

Ada dua kesamaan dari dua kejadian di atas: reaksi NETIJEN!

Ini yang bikin saya pagi-pagi buka draft lama ini untuk meneruskan tulisan, padahal tadinya udah gak mau dipublish soalnya takut bertentangan dengan pendapat kebanyakan. Biasalah saya kan mendingan diem dariada ribut atau berdebat, jadi sebisa mungkin postingan yang mengundang reaksi disimpen aja.

Tapi karena tadi malem diingetin sama teh @ninityunita dengan post nya yang ini:

Maka marilah dipublish aja postingan ini.


Apa sih yang biasa kalian bagikan di sosial media? Kalo saya biasanya soal keluarga, teman dan masak-masak. Soalnya saya cuma punya itu di hidup saya. Beberapa kali curhat juga, menumpahkan kegundahan hati. Walaupun tau pasti, kalo lagi ada masalah atau lagi sedih, lari ke sosial media bukanlah pelarian yang tepat tapi kadang kita juga butuh distraksi, butuh menumpahkan, jadi sesekali gak papa lah, asal kontrol juga gak curhat ina inu di depan mata dan telinga banyak orang. Semakin tua, saya juga semakin tau porsinya gimana. Mana yang pas dan gak pas untuk dibagikan. Yang tau pas dan tidaknya tentu saja hati.

Sebagai pemegang motto ‘yang sedang-sedang saja’ dari junjungan kita bersama, Vetty Vera, biasanya kalo hati udah gak enak berarti ada hal yang berlebihan. Kalo udah begitu, biasanya saya mundur, diem, menata hati. Jadi gak kebablasan ngoceh di sosial media.

Ini gak cuma berlaku pada masalah pribadi aja lho. Tapi juga menahan diri untuk gak komentar sama kehidupan orang. Kalopun ada yang gak sreg di hati, ya dibatin aja. Apalagi kalo yang dipikirin mengarah ke negatif. Mentok-mentok curhat ke suami, paling didengerin doang sambil merem LOL.

Tapi mungkin buat sebagian orang, hal-hal kayak gini jatohnya jadi pencitraan semata. Yang dibagikan yang bagus-bagus aja. Mustahil katanya hidupnya cerah ceria terus. Lah ya emang mustahil. Namanya juga hidup ada naik turunnya, namanya relationship pasti ada berantemnya. Tapi buat apa dibagikan ke khalayak umum? Saya juga gak mau share yang sedih-sedih, negatif atau provokatif karena buat saya pribadi, saya capek kalo disuguhin hal-hal seperti itu. Dan juga, bukan berarti membohongi diri sendiri juga dengan berakting palsu di sosial media. Simply karena mau share yang PANTAS aja.

Saya sering baca atau dengar komentar orang yang kayak gini: yang sering upload dan share foto-foto mesra itu pasti hubungannya gak sebahagia itu.

Biasanya, statement seperti ini muncul kalo ada kasus-kasus kayak di atas itu. Kalimatnya diawali dengan ‘gue bilang juga apppaaa…’

Personally, saya kurang setuju sama statement ini. Soalnya di balik foto bahagia pasangan di sosial media, ada banyak versi cerita yang kita juga gak tau kebenarannya. Mungkin memang aslinya mesra terus, lovey dovey sepanjang masa. Mungkin benar mereka lagi gak akur trus salah satunya berusaha mencairkan suasana dengan posting foto-foto yang bahagia. Mungkin juga memang hanya demi citra. Ada banyak sekali kemungkinan. Kalopun sebeenrnya dia berbohong, pencitraan aja, yaudah trus kita berhak apa sih? Cukup tau, dijadikan bahan pelajaran untuk gak melakukan hal yang sama.

Nah, dari banyak kemungkinan yang kita gak tau pasti ini, kok rasanya rugi kalo justru pikiran kita negatif. Mending kalo cuma ngebatin negatif, nah kalo sampe ngajak-ngajak orang untuk berpikiran yang sama? Buat apa? Kan capek juga bacanya gak sih?

Of course it’s human kalo kita berasumsi, tapi juga harus tau kapan harus berhenti dengan pikiran-pikiran yang gak jelas juntrungannya. Dunia kita sekarang ini, dunia sosial media memang bikin kita merasa dekat dan tau banyak soal seseorang, while in fact you don’t. Kita cuma nonton dari layar handphone, beberapa jam setiap hari tapi juga gak berarti kita jadi tau segalanya tentang orang tersebut, bukan?

Dulu saya sempet lho jadi bitter. Apa-apa tuh dikomentarin pedes. Tapi kan apa yang ada di pikiran kita itulah yang jadi identitas kita? kalo apa-apa selalu melihat dari sudut pandang yang negatif, jangan-jangan emang hati kita yang sempit? Insecure?

Balik ke cerita di atas. Apa sih yang bisa kita lakukan kalo liat masalah orang di media sosial kayak gitu? Ya gak ada! Doain aja supaya masalahnya cepat selesai. Support sebiasanya aja lah. Kita gak pernah tau what really happened behind closed doors. Memangnya situ cctv?

Dan, sekali lagi, gak semua orang yang posting kemesraan di sosial media adalah pasangan yang sesungguhnya bermasalah. Gak ada yang pasti di dunia ini. Yang pasti hanyalah, setiap manusia punya hati, bisa menimbang mana yang pas dan gak pas untuk dibagikan, mana yang bermanfaat dan gak manfaat untuk dibagikan dan dikomentari.

Pilihan ada di masing-masing individu, mau jadi yang selooow positive vibes only atau mau jadi yang berapi-api emosi negatif, silahkan dipilih sendiri.

Leave a Reply