nabila hopital

cerita rumah sakit

bermula ketika siang itu madam mengeluh sakit kemudian dia harus opname di rumah sakit karena typus. sejak itu saya tidak pernah tidur di kos lagi. bersama daniel dan devi kami menemaninya. kemudian saya harus mengerjakan pekerjaan di kantor sendirian, ditambah kecapean gara gara perjalanan ke jakarta yang singkat, lalu kemudian tubuh saya protes dan minta istirahat. lalu sekamarlah saya dengan madam. typus juga. yang lebih menggelikan lagi, sehari setelah saya masuk, daniel juga harus opname. penyakit yang sama. lebih lucu lagi, mbak dewi, yang malam itu baru saja menjenguk kami, juga harus opname gara gara pucat pasi. jadinya :
1. lantai 3 nabila, brain and heart hospital, isinya adalah kami kami saja.
2. suster suster sampe apal *sekaligus jengkel* karena kami sungguh bandel
3. saling mengunjungi, mencari cari wifi gratisan dari telkom di depan rumah sakit
4. siang ketawa tawa, malem ngedrop
5. meringis kesakitan disuntik obat macam macam
6. merayakan ulang taun mbak dewi dengan infus dan 2 pan pizza
7. panggil mbak yani buat keramasin kita yang udah seminggu ga mandi
8. ngiri ngeliat daniel yang selalu taking care of eryka sedangkan saya makan, pipis, bersih2 sendiri huaaaaaaaaa *eh tapi tidak apa apa*
9. sebelum daniel sakit, daniel sempat menge print foto2 kami untuk di tempel di idnding rumah sakit.

tapi akhirnya, pagi ini dokter membolehkan saya pulang. melepas infus dan minum obat dirumah saja. saya senang tapi agak sebal karena kamar rumah sakit ini sudah sangat homey. no wonder ya, karena semua peralatan tempur dari baju, pewangi ruangan, dvd, makanan, buku, ipod madam, semuuuaaaaa udah pindah ke kamar ini hihihi.

baiklah, pak lim lagi beresin kamar, madam dan daniel sedang keluar makan, devi dalam perjalananya ke jakarta dan saya cukup bahagia dengan ketek saya yang bau acem, rambut gimbal dan koneksi internet yang gratis :p

ayooo cium ketek sayaaaa
hummm harum sekaliiii

p.s:
saya baru tau kalo satu-satunya hal yang bisa bikin kita bahagia itu adalah diri kita sendiri
maka, jangan pernah menggantungkan segala sesuatunya kepada orang lain
maka sekarang, seperti apa kata kiki, saya menikmati apa yang ada sambil berharap agar saya bisa bahagia, bukan karena orang lain, tapi murni karena saya merasa bahagia atas apapun yang terjadi.
dan, saya agak melow, disamping tangan saya yang bengkak karena pembuluh darah saya pecah bekas infus, ke melow an saya ini dikarenakan suara olif, keponakan saya itu, yang saya telpon tadi untuk mengusir rasa sepi. olif yang baru 3 taun itu menyanyikan saya beberapa nyanyian, meberitau saya supaya jangan lupa minum obat yang dibeli di apotik *ini benar katanya* dan itu sungguh menyenangkan πŸ™‚
olif..
auntie kangen sekali πŸ™

and guys, as always, here are some pics :

 

eryka dan suami baru yang masih sehat — eryka dan ajeng yang masih sehat

 

devi dan ibu riza sebagai penggembira


bang fidel tim penggembira dan ajeng yang masih merenges padahal abis itu meringis sakit


daniel memandang obrolan steve dan eryka — ajeng yang senyumnya cemerlang


ajeng bergaya sebelum disuntik — mbak dewi yang sedang ulang taun, ajeng, daniel dan eryka — pagi pagi, ajeng, eryka dan daniel di kamar rumah sakit yang hommy sekaliii


saya cuma ganti baju 2 kali selama seminggu hihi, walopun pucet tetep senyum lebarrr


dijenguk mbak nani dan bang irndu dan sukma dan dibawakan bubur πŸ™‚

2 Comments

  1. daniel November 3, 2008 at 11:38 am

    tolong emnolong.. narsis dan ceria dikala sakit parah…get low.. get low…nem..gw kangen infus gw… πŸ™ hikss…

  2. misskepik November 3, 2008 at 11:45 am

    iya padahal perut menggila, badan tak enak dan tangan bengkak gara2 inpus gara2 gak mau get low get lowhuahahahahahahaheh kangen infus?lo aja sana balik ke rumah sakitgw sih makasiiihhhhhh

Leave a Reply