Browsing Category:

JOURNAL

Turun Berat Badan Bersama Lighthouse Indonesia

Caution: This post is long. Siapin cemilan kalo perlu. Haha.

Akhirnya sempet untuk nulis topik yang udah ditanya jutaan umat instagram. Siapa tau abis nulis ini dikasih bonus treatment sama Lighthouse ya HAHAHA.

Okay, here we go.

Urusan berat badan dan backpain itu kalo buat saya udah kayak the never ending problems. Kedua hal tersebut saling mempengaruhi. Selama bertahun-tahun, dua hal itu udah jadi lingkaran setan di hidup saya. Kalo gak nurunin berat badan, resiko kambuh backpain meningkat. Sedangkan dalam kondisi bulging disc gini, saya gak bisa atau lebih tepatnya gak boleh olahraga yang high impact. Padahal kan untuk mengurangi BB, HIIT itu perlu. Selama ini, olahraga yang bisa saya lakukan hanyalah jalan santai dan pilates. Pilatesnya pun dengan reformer, khusus kelas injury. Sudah coba sih untuk HIIT lagi, rasanya udah pelan-pelan dan ‘mendengarkan’ badan, tapi ternyata gak bisa. Hasilnya, tahun lalu saya kembali masuk rumah sakit karena backpain yang kambuh. Nginep deh 2 malem di rumah sakit plus bonus tambahan sobekan di sekitar disc yang sama.

The problem is actually my core. Dengan kondisi core yang lemah, saya lebih banyak make back untuk support badan sehari-hari. Itu yang bikin back nya jebol. Jadi sih, so far kelas pilatesnya bertujuan untuk bikin core lebih kuat dan membiasakan lagi mobilitas bodyparts sesuai dengan fungsinya masing-masing, semua muscle nya ‘dibangunin’ lagi. Sakit ini gak bisa disembuhin kecuali dengan operasi ganti disc. Tapi dokter saya pun gak menyarankan itu. Asal rajin pilates dan badannya dijaga, kondisinya tidak akan memburuk.

Saya memulai kelas pilates sekitar first semester tahun lalu. Setelah selesai menjalankan rangkaian fisioterapi di rumah sakit, terapis saya menyarankan untuk masuk ke kelas pilates yang khusus reformer. Jadi yaudah saya cari kelas yang tepat dan join kelasnya. Hasilnya, benar membaik. Karena rutin dilakukan 2-3 kali seminggu, badan saya gak kaku-kaku lagi. Progressnya ada, saya jadi happy.

Waktu itu saya mikirnya one thing at a time aja. Benerin badan dulu, gausah kepikiran menurunkan berat badan dan lainnya. Walopun waktu itu sedih banget karena untuk pertama kalinya BB saya melebihi BB ketika hamil Lemon dulu. Kan lucu, makan biasa aja tapi BB nya meningkat tajam. Waktu annual health check up tahun lalu, dokternya sampe ngecek Tyroid segala, karena indikasinya kenaikan berat badan ini karena ketidakseimbangan hormon. Tapi ternyata zonk beb. Gak papa gak ada masalah tyroidnya. Jadi sudah bisa dipastikan kenaikan BB ini disebabkan oleh hal lain. Ya mungkin karena saya gak seaktif dulu ya. Dulu waktu jaman masih lari, saya berhasil menurunkan BB sampe 14 kilo dalam 3 bulan dengan diet no carbs no sweet. Nah sekarang ketika saya coba lagi pola makan yang sama kayak dulu, hasilnya nol. BB saya gak bergeming justru malah naik. Mungkin juga karena gak pake olahraga yang high impact.

Terus terang aja, dengan berat badan seberat itu, saya merasa gak sehat, merasa cepat capek dan sedih. Ya sedih lah kalo baju banyak yang gak muat. Terus-terusan beli baju karena nyari yang enak. Ujungnya jadi sumpek sendiri karena merasa udah terlalu banyak spending tapi bajunya gak terpakai karena rasanya gak enak dan gak nyaman. Palingan cuma dipake sekali, abis itu udah gak dipake lagi. Dengan berat badan seberat itu, Dwi tuh sebetulnya gak protes, dia hanya protes karena saya sering sedi dan worry soal kesehatan aja. Being so logic that he is, dia hanya bilang ‘you need help’.

Dia meminta saya untuk nyari dokter gizi untuk bantuin saya menurunkan berat badan, yang sehat dan aman. Tapi waktu itu saya gak langsung nyari karena sebetulnya tahun lalu ketika saya hospitalized, saya dikasih dokter gizi untuk bantu saya mengurangi BB supaya back pain nya gak kambuh lagi. Tapi teori dan informasi yang dikasih sama dokternya boring. Kalo cuma makan nasi sekian takaran, sayur, protein dan buah, itu semua udah saya lakukan. Ya begitu itu makanan saya sehari-hari. Malah lebih sering gapake nasi. Diet yang lain? Keto? Saya gak berani dan gak bisa. Keto itu ada masa di mana dia gabisa makan leafy greens dan buah, I can not. Sebetulnya saya doyan daging banget, tapi gabisa kalo sehari-hari musti makan lemak (yang banyak berasal dari daging, keju atau alpukat). So I skipped that. Satu-satunya pola makan yang bisa saya ikutin itu hanya whole30, makannya lengkap tapi whole, bukan processed. Cuma itu yang masuk akal di saya dan bisa saya ikutin, tapi ketika saya coba lagi, gak bergeming juga itu timbangan hahahaha.

Until one day, saya nonton stories salah satu influencer yang punya masalah yang sama. Berat badannya naik drastis dalam jangka waktu yang cepat. Kemudian dia pergi ke salah satu klinik di Jakarta. Saya lalu cari tau klinik ini. Ternyata klinik ini milik dr. Grace Judio Kahl. Dulu banget jaman masih di Jakarta saya pernah denger dokter ini. Kalo gak salah beliau juga dulu punya program khusus di salah satu radio dan TV. Banyak yang berhasil ‘berobat’ ke beliau.

Tapi sayangnya, setelah saya cek websitenya dan telpon ke kliniknya, program yang harus dijalani itu mengharuskan kita datang ke klinik setiap minggu. Lah saya gak kuat dong kalo musti bolbal Jakarta tiap Minggu, mau naik kapal tongkang pribadi juga gabisa lah, perjalanan lama kalo naik kapal (teteup).

Anw, Dwi lalu bilang, apa salahnya datang dulu dan cerita masalahnya. Udah jaman canggih gini, siapa tau konselingnya bisa dilakukan jarak jauh.

Akhirnya pergilah saya ke kliniknya.

Oh, sebelum dilanjutkan. Di masa itu, kondisi kejiwaan (((kejiwaan))) saya udah lebih stabil. Gak lagi sedih berkepanjangan. Inget kan post saya waktu ulang tahun, ketika saya akhirnya berdamai dengan diri sendiri. I choose to see good things in me. Jadi gak melulu self-critic. Berganti jadi self-compassion, azk. Tapi bener lho, kalo kita gak berdamai dengan diri sendiri, sampe kapan juga akan bentrok terus. Hati juga gak tenang damai rasanya. So I accept myself dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Sound simple tapi gak sesimple itu juga sih. Ada prosesnya di situ. Kalo dari sisi religious, ini kebantu banget ketika saya memperbaiki sholat 5 waktu. Kan ada tuh yang bilang ‘if you wanna fix your heart, fix your shalat’. Nah itu yang saya yakini dan lakukan. Semakin teratur, semakin tenang rasanya hati. Selain berusaha untuk melakukan 5 times prayer yang tepat waktu, saya juga berusaha untuk lebih khusyuk, lebih lama dzikir setelah sholat dan berdoa agak banyakan, gak cuma doa untuk ayah ibu dan keselamatan dunia akhirat trus bay lepas mukena hahaha. Saya bener-bener mencoba menikmati rutinitasnya.

Mungkin karena ngerjainnya juga gak buru-buru, kitanya juga jadi selooow, jadi punya down-time setiap hari. Jadi gak semua-semua keburu nafsu, ditabrak, emosi kemana-mana. Maaf ya, bahasan yang ini jadi personal banget. Very personal malah. Tapi menurut saya, hal ini bisa di-hack sesuai dengan iman dan kepercayaan masing-masing. Yang penting you need to spare time for yourself aja. Bentuk kegiatannya bisa macem-macem dan kalo di saya itu ngaruh banyak, mungkin gak di kamu. Chill, find your own happiness. I strongly believe semua orang punya anchor nya masing-masing, tempat di mana kamu kembali. Ada yang anchornya Tuhan, ada yang semesta, person, ada banyak pilihan, orang meyakini banyak hal yang berbeda-beda and it’s fine, karena sekali lagi, it’s very personal dan orang lain gabisa interfere. As for me, ini bukan bermaksud riya, naudzubillahimindzalik, tapi i’ll try to share good things (according to me), karena siapa tau ada yang terinspirasi, jadi bisa jadi amal jariyah buat saya. Azk hehehe. Amin.

Nah, di antara sikap penerimaan terhadap diri sendiri dan kepasrahan ini, saya akhirnya mengiyakan ide Dwi yang tadi itu. Find an expert to help. I need to accept myself that I need help. Ya udah deh berangkat dengan harapan tapi juga pasrah. Kalo program ini jalan, alhamdulillah, kalo enggak cari yang lain. I have the best supporter in the world, I don’t need to worry.

Kenapa sih kayanya ini jadi hal yang besar banget buat saya? Ya karena it occupied tempat yang buesaaar di hati saya. Ini bukan cuma masalah turun BB tapi udah luas banget efeknya sampe kemana-mana. Dan karena udah mencoba beberapa hal selalu gagal terus ya jadinya semangat dan percaya diri saya yang segitu segitunya aja makin terjun bebas. So yes, it matters a lot for me.

Oke, back to Lighthouse. Lighthouse ini klinik. Semua tindakannya berdasar medis, klinis. Ada dokter, ahli gizi, psycholog dan nurses. Program yang dikasih juga akan personalized. Jadi gabisa kalo saya kasih tau meal plan saya di sini lalu yang lain bisa ikutan. Karena kondisinya tiap orang beda. Gak usah jauh-jauh deh, saya dan Dwi aja beda. Dia punya meal plan sendiri, saya juga sendiri. Oh btw, iya, Dwi juga jadi ikutan programnya setelah dia liat hasilnya di saya dan ngobrol sama dokternya.

Lalu, di klinik ini juga ada pilihan untuk tes DNA. Tujuannya supaya tau adakah mutasi gen yang bikin badan kita cepat atau susah gemuk. Di klinik ini gak cuma soal menurunkan berat badan ya, ada juga program untuk mind and behaviour therapy. Eating disorder juga bisa ditangani di sini. Trus, selain tes DNA, kita juga akan melalui psychology test. Jadi selain ‘dibaca’ badannya, juga dibaca personalitynya. Sehingga program yang ditawarkan akan lebih pas sesuai profil masing-masing pasien.

Lalu, kenapa sih kok harus dateng tiap minggu untuk ikut program ini? Karena yang mereka kasih bukan produk jadi yang kita harus ikutin. They educate us. Jadi setiap minggu akan ada materi yang dikasih sama ahli gizi atau psycholog yang berkaitan dengan masalah yang kita hadapi. Tujuannya supaya pasien teredukasi sehingga hasil yang dicapai bisa long term.

Alhamdulillah, dokternya ngasih saya kelonggaran boleh dateng sebulan sekali ke ahli gizi untuk ambil materi. Jadi sekali dateng, saya bisa belajar 2-3 materi baru.

Materinya apa aja sih? Banyak. Dari mulai memilih makanan mana yang lebih sehat mengenyangkan tapi kalorinya gak tinggi (ini bahkan mereka punya games nya loh, untuk ngecek reflek kita jika dihadapkan ke beberapa pilihan makanan, kita musti sign up dan hasilnya dipantau sama psycholog), trus diajarin juga baca kemasan, diajarin belanja yang tepat dan semua hal yang berhubungan dengan tubuh kita sendiri. Kondisi-kondisi apa yang harus diperhatikan lebih.

Banyak deh pokoknya.

Sembari membagi teori itu pula program menurunkan BB nya juga jalan. Ada 4 fase yang harus kita lalui selama 28 hari. Kalo saya bilang, badannya direset ulang. Dimulai dengan detox 3 hari lalu kemudian pelan-pelan ‘dikenalkan’ lagi dengan protein, sugars (dari buah dan yang kompleks) dan terakhir carbs. Jadi pada akhirnya, kita wajib makan seimbang. Semua komponen makanan harus masuk. Carbs, protein, fat, fibers and sugars. Hanya saja, karena udah tau teori-teorinya, kita diharapkan udah bisa ngitung sendiri kebutuhan harian kita kayak gimana dan kalo mau nurunin berat badan mana yang harus diganti. Dan kalo kita ambil tes DNA nya juga, mereka juga akan kasih rekomendasi prosentase makanan harian kita. Berapa persen carbs, fat dan protein, disesuaikan dengan hasil tes nya.

Sebulan setelah tes DNA, saya dateng lagi untuk dibacain hasilnya. Surprisingly, ternyata badan saya gak sensitif sama carbs. Justru penyerapan fat saya tuh gen nya bermutasi. Inilah jawaban dari gagalnya diet low carbs saya kemaren. Ketika saya diet low carbs (yang gapake olahraga), BB saya adem ayem. Justru malah naik, karena ketika saya gak makan carbs itu, yang saya makan protein dengan lemak-lemaknya. Misal, sup ayam, tapi ayamnya yang banyak kulit dan lemaknya. Atau makan di Bebek Goreng pak Ndut. Ya gak makan nasi sih, tapi bebeknya aja kan udah sumber lemak? Manalah saya tau kalo ternyata badan saya menyerap lemak lebih banyak dari standar ukuran orang normal, jadinya lemak-lemak itu disimpen sama badan. Nah, yang kayak gini ini gak bisa dicek sendiri kan, harus pake interfere medis. Dan tes DNA ini terbuka buat siapa aja lho, walopun kamu gak ambil paket apa-apa. Tinggal dateng dan minta aja  untuk tes DNA, nanti setelah tes keluar akan dapet rekomendasinya.

Setelah ada hasil DNA ini meal plan yang dikasih sama ahli gizi juga akan disesuaikan dengan hasilnya. Contohnya, sebelumnya saya masih boleh makan seafood, ketika tau saya sensitif sama fat, saya gak boleh lagi makan seafood. Seafood itu adalah kategori makanan yang bisa dimakan di waktu-waktu cheat. Cheat itu cuma sekali seminggu. Sekali ya, bukan sehari hahahah.

Di hasil DNA itu juga diketahui kalo adiponectin saya rendah banget, sampe dokternya bilang ‘maaf banget ya mbak ajeng, ini mbak sehat banget aja resiko untuk sakit gula dan penyakit dalam lain tuh rada tinggi, jadi yuk dijaga badannya supaya sehat terus’ HAHAHAH. Which make sense karena di keluarga saya, ada turunan penyakit gula.

Udah itu aja yang bisa diliat dari tes DNA? Gak dong, masih banyak lagi. Laporannya berlembar-lembar.

Waktu memulai program ini, saya kasih target untuk turun 20 kilo dalam 3 bulan, ini saya sendiri ya yang nargetin, mereka sih enggak pernah nyebutin harus turun berapa-berapa, hanya ngasih gambaran dan perhitungan perkiraannya berdasarkan kondisi tubuh. Dokternya cuma senyum sambil nyatet aja HAHAHA. Pada keyataanya saya ‘hanya’ bisa turun 12 kilo dengan visceral fat nya turun sampe 4 lapis! Happy banget! Prosesnya pun gak menyiksa. Karena saya suka makanan rumahan, makanya diet ini cocok. Menu makan saya semuanya enak dimakan. Saya bisa makan lahap hanya dengan tumis kangkung dan tempe goreng (yang digoreng pake airfryer), atau soto ayam (dengan bihunnya diganti shirataki noodles).

Di program ini juga dokter akan memutuskan apakah kita akan dibantu dengan obat atau enggak. Di awal-awal, saya dikasih blocker. Fungsinya untuk ngeblock tepung, minyak dan gula yang nyusup di makanan kita. Dengan note: kalo ternyata pupi nya berminyak, maka makan kita gak sesuai guideline, ketauan kalo nakal hahahah. Blocker yang saya dan Dwi konsumsi pun beda. Soalnya visceral fat kita ukurannya beda juga, jadi resepnya juga beda.

Trus, progress badan itu gak diliat dari BB aja. Mereka akan liat visceral fat, fat %, muscle % dll. Jadi semuanya harus seimbang. Karena bisa aja, timbangan udah masuk BMI normal, tapi visceral fat nya tinggi, nah itu kan bahaya juga.

Saya masih harus balik lagi beberapa kali sampai paket saya habis. So far saya happy banget dan masih ngejalanin sesuai dengan guideline yang dikasih sama mbak Detri, ahli gizi saya. Materi-materi yang dikasih semuanya make sense. Jadi ngelakuinnya pun dengan penuh kesadaran.

Postingan kayak gini tuh gak afdhol ya kalo gak ada foto before after. Tapi saya gak punya foto yang representatif untuk ngeliatin perubahannya. Karena berjilbab, kadang orang tuh suka gak ngeh lho kalo saya ‘berlemak’ banget hahaha. Mungkin karena ketutupan baju yang loose-loose. Waktu udah turun BB pun juga gak begitu banyak keliatan, iya sih lebih fit tapi gak yang keliatan sensasionallll gitu maksudnya, mungkin saya harus poto before after dengan bikini *kemudian dirukyah*

So here it is, Ajeng dulu dan sekarang.

Yang kiri, jaket gabisa dikancingin, sekarang jaket gombor.
Boleh gaya dikit udah bisa pake baju dimasukin.

 

Catatan:

  1. Saya masih harus menurunkan another 10 kilos untuk masuk ke range BMI normal. But I’ll do it slowly aja, soalnya kalo terlalu ngeliat kilogram takutnya malah stress, gak bahagia dan menghambat progress. Ingat, hati yang bahagia adalah koentji! Ini juga diwanti/wanti banget sama ahli gizi saya, ngejalaninnya harus happy. Waktu mau mulai program aja saya minta mundur seminggu karena berencana liburan dulu. Dia bolehin banget, soalnya tau kalo liburan ya gak ada akses ke dapur, milih makan di luar juga jadi akan susah. Pokoknya badan dan jiwanya disiapkan bener-bener aja. Selain itu jangan lupa untuk selalu hidup dengan seimbang gausah lebay, yang sedang-sedang saja, sesuai petuah Vety Vera junjungan kita bersama hahahah.
  2. Pengalaman ini tuh tergantung preferensi masing-masing orang ya. Tidak usah berusaha membandingkan dengan diet-diet yang lain. Yang ini lebih oke yang itu enggak. Tergantung pribadi masing-masing ajah, oke beb! Okuuurrrr, kalo kata joviadiguna. Trims.
  3. Berapa biayanya? Langsung cek ke klinik aja yaaa, paketnya terjangkau kok harganya. Banyak pilihannya.

 

 

 

Bounce Back

The last three years have been very frustrating for me as I gained so much weight. By so much I mean that much that I need to quickly bounce back to healthy life involving several activities that will help me shred some kilos out of […]

Read more

Layla

My baby, Layla. Buat yang udah kenal sama saya sejak jaman sekolah, pasti gak akan bertanya ada apakah gerangan hubungan saya dengan Dhatu. Dhatu itu adek kelas saya di SMA. Siaran bareng. Main bareng. Dia yang dulu kos, kalo pas pulang kemaleman dan pintu kos […]

Read more

Bini dan Cikini

Bini memakai kaos warna pink kesukaanya. Tidak lupa celana jeans dan sepatu pink yang dibelikan oleh orangtua pacarnya. Setelah berpamitan dengan Tantenya, ia lalu berangkat. Naik bus sampai ke Megaria, tempat di mana temannya (seharusnya) telah menunggu. Sesampainya di sana, Bini menunggu di dalam bioskop. […]

Read more

Lemon dan Mainan Jimat

Anak saya, L, punya satu jimat yang selalu dia bawa kemana-mana. Awalnya ketika masih berumur sekitar 1.5-2 tahun, saya membelikan dia mainan masak-masakan. L memang agak lucu. Dia tidak begitu suka dengan mainan. Gak pernah minta dibelikan juga. Kadang sesekali sih minta, itupun kalo sudah […]

Read more

Menyembuhkan Backpain dengan Iyengar Yoga

Artikel ini ditayangkan di website The Urban Mama. Rasanya sakit pinggang adalah penyakit langganan ibu-ibu ya? Atau hanya saya saja? Sejak empat tahun lalu sakit pinggang saya datang dan pergi. Lebih sering datangnya daripada perginya. Dari dokter yang memeriksa saya dulu, sakit di bagian lower […]

Read more