Lebaran dan Perintilanya

How’s life?

Mine is a bit awful. AHAHAHAH.

Lebaran kemaren adalah lebaran paling ribet sepanjang masa. Waktu itu saya bilang soal enaknya punya suami satu kota. Gak perlu bergantian lebaran. Bisa bareng-bareng. Tinggal ngesot sana ngesot sini. Tapi ternyata, diantara ke’ngesot’an itu *apa banget deh bahasanya* terciptalah kecapean yang luar biasa. Gak berenti boook. Apalagi udah ada Lemon. Semua orang pengen ketemu. Semua orang pengen gendong. Lemon harus ada di setiap occasion. Mak Bapak nya mah nomer kesekianratustujuhpuluhjuta. Maklum ya, cucu pertama. Pengenya dipajang pajang. Malem lebaran saya nginep di rumah mertua. Abis sholat ied balik ke Ibu dan Bapak lalu menjalani ritual hari pertama lebaran (antri sungkeman sekeluarga besar, makan bareng dan bagi bagi angpaw) di rumah Simbah. Setelah itu seperti biasa, lanjut ke rumah ini, itu, ono, blablabla. Sore nya balik ke rumah mertua. Pagi ada tamu di rumah Ibu jadi balik lagi kesono. Begitu seterusnya sampai hari terakhir kami di Magelang. Beneran gak berhenti. Belum lagi Lemon yang jadi manja luar biasa ke saya. Gak mau digendong siapa-siapa, maunya sama Meme. Dikit dikit meme meme meme (for you who dont understand what meme is. Meme is Ibu in Lemon languange. She calls me Meme instead of Ibu yakalik blom bisa :p). Untung sih di hari berikutnya dia mulai kenal sama orang-orang sih jadi bisa dititipin gendong sementara saya ngelempengin pinggang. Woosah!

Btw, ngebawa Lemon naik pesawat sekarang ini udah musti sabar bin cepat tanggap! HAHAHA. Lemon kan udah mulai bediri bediri gitu ya. Seriusan gak mau diem dia. Ngejambakin rambut mbak mbak sebelah, narik narik majalah, ngelongok ngelongok ke belakang. Asli gak bisa diem. Rencana mau tidur bubar jalan. Anehnya, begitu landing, Lemon tidur aja gitu. Le..lap. Ti..dur..le..lap! Bayiiii :)))

Jadi kemaren itu akhirnya diputuskan kalo saya dan Lemon akan naik pesawat lalu Bapake dan Pepi beserta Hamid dan Arif akan naek mobil. Keputusan itu saya syukuri karena perjalanan darat mereka kemaren menempuh waktu 32 JAM. YA! TIGAPULUHDUA TAHUUUN eh JAM. Bayangin kalo jadi bawa Lemon. Udah ngambek tengah jalan kali saya nyegat pesawat di pematang sawah!

Sayangnya, persiapan mudik kemaren emang gak maksimal. Hari Senin di minggu terakhir puasa saya tiba-tiba harus berangkat ke Aceh. Rabu baru balik. Kamis masih ribet di kantor. Sampe rumah udah jam 11an. Langsung packing sedapetnya. Flight saya Jumat jam 6 pagi. Nasib nyari tiket last minute jadilah tinggal jam jam sisa yang ada. Tadinya saya mau boyong itu segala mainan dan peralatan makan Lemon. Sok sok an mau tetep masak aja gitu kan. Tapi, BAH! mata udah 5 watt, besok musti max jam 4 subuh udah berangakt ke erpot. Gak sanggup piker lagi awak ni. Akhirnya dengan asal apa-aja-yang-didepan-mata-yang-penting-masuk, akhirnya clap clup aja lah masuk ke koper. Karena saya bawa Lemon, jadi saya cuma bawa nappy bag aja dan satu tas kecil isi baju Lemon. Saya gak bawa baju, memang berniat pinjem daster ke Ibu saja. Baju-baju yang lain saya titipkan ke Bapake. Segala clodi gak dibawa. Beli pospak dan susu di Jogja. Udahlah pokoknya pusing lah. Sepanjang jalan saya kepikiran isi tas yang amburadul dan kalau kalau ada beberapa barang Lemon yang penting yang gak kebawa. AAAAK!

Cerita lebaran akhirnya berakhir gak enak. Fitri, yang bantuin saya ngasuh Lemon gak balik lagi. Sebenrnya dia udah bilang dari awal. Bahwa abis lebaran gak balik lagi. Alesanya, gak betah kerja sama Dati. Dia bilang Dati itu cuma rajin kalo ada orang di rumah, gak mau bantuin dia ngejagain Lemon dan lain lain dan lain lain. Tadinya saya percaya. Karena saya sudah cocok sama Fitri, maka waktu itu saya bilang, kalau misalnya dia masih mau kerja, saya pulangkan Dati. Tapi dia tetep gak mau. Dia janji mau cariin gantinya dan bahkan mau balik kalo dia ย gak berhasil dapetin gantinya. Saya ini orangnya polos banget. Percayaan aja gitu sama orang. Saya percaya. Tentu saja ketika saya minta pertanggungjawaban Fitri, ya jawabanya ABCDEFG. Panjang, bertele-tele tapi bikin emosi. Maksud saya sebenernya simple. You tell me what you want, you tell me your plan. Kalo saya udah tau saya juga jadi punya perhitungan sendiri. Kalau dari awal dia gak mau cariin ganti, ya saya akan cari sendiri. Sekalian kan mumpung pulang, jadi kalo ada yang mau bisa berangkat bareng. Ujung-ujung nya dia menghindar, saudara yang dia janjikan mau ikut katanya gak jadi ikut. Handphone dan uang transportasi tidak dikembalikan. Saya akhirnya gak sabar, lalu cuma minta dia datang ke rumah untuk ambil gaji Agustus nya. Pagi, karena siang nya saya berangkat ke Jogja. Sepagian saya tunggu, itu anak gak dateng-dateng. Dengan setengah emosi saya sms menanyakan apakah jadi dateng atau enggak. Kalau gak dateng lalu uangnya mau digimanain, sedangkan tabungan dia tidak punya jadi saya gak bsia transfer. Yang saya dapat justru makian. Seseorang yang mengaku kakaknya menelepon saya memaki-maki dengan bahasa yang sungguh tak sopan. Menyalahkan saya kenapa saya memaksa adiknya untuk ikut saya lagi. BWAHAHAHAH. Yagitudeh. Semakin dijelaskan, semakin jorok kata-kata yang diucapkan. Sungguh tak pantas. Saya jadi belajar, pekerjaan yang sia sia adalah ngomong sama orang yang bahkan ngerti aja enggak. Percuma. Sampai akhirnya itu sms sms jorok dan offensive cuma saya bales: hhihih, hahahaha, ih mas nya lucu deh dan blablabla. Asli. Parah banget ini perdramaan ART. Baru akhirnya saya tau kalau si Fitri ini suka ngerumpiin saya dan Dati dengan mbak mbak tetangga. Fitri ini memang suka sekali jalan jalan. Nongkrong di taman. Dati, orangnya gak banyak omong. Diem. Mukanya sadis. Tapi kerjaan beres semua. Gak pernah maen sama mbak mbak sebelah. Kalo dia mau main dia ijin baik-baik. Ya, kami memang memberikan jatah libur 2 kali sebulan sama mereka. Itu tidak termasuk dengan yang tiba-tiba mereka pengen main atau ke rumah saudara. Prinsipnya, kalau ada saya di rumah, mereka boleh main.

Ini adalah kedua kalinya saya di’kacangin’. Sebelum Fitri juga begini. Kasusnya sama. Ngomong ABCDEFG tapi gak pernah dipenuhin. Mbulet gak karu karuan. Ndak papa lah ya. Ini pelajaran buat saya aja, untuk gak sebegitu menggantungkan kata-kata kewajiban dan profesional ke pundak mereka. They are just simply clueless. Gak bisa dipaksa untuk bertanggung jawab or whatsoever. ย Mo kita ngomong soal tanggung jawab juga mereka gak akan pernah ngerti. Jadi mulai sekarang saya slow aja lah. Kalo ada ya disyukuri kalo mereka kabur ya udah gak usah dikejar.

Kadang saya mikir, kenapa ya mereka pada minta pulang? Well, kalo yang pertama sih karena dia mo kawin. Ini si Fitri alesanya Dati. Gak ada sih yang pake alesan karena saya galak, misalnya. Kalo saya kejem mungkin Dati juga gak bakalan balik lagi kan? Ah, well sudahlah. Yang penting saya memenuhi kewajiban saya sama mereka untuk bersikap baik dan memenuhi kebutuhan harianya. Saya juga kok yang butuh ๐Ÿ˜€

Ohkay.

Move to the next topic!

I need a new job. There I said it.

Akhir tahun ini, project akan close down. Sebenernya WB minta sampe Juni 2012. Tapi most of the team member udah pada nyerah. Plus juga, funding yang belum jelas. So, we decided to close it down. Saya, juga kepengen suasana baru. Sempet kepikiran untuk berhenti kerja aja. Di rumah. Ngurus Lemon. Terus terang, sampe sekarang saya agak gak rela Lemon dipegang orang. Tapi setelah perbincangan panjang sama Bapake, kami akhirnya memutuskan bahwasanya saya tetap kerjo. Dia bilang, ndak mau liat saya stres (karena tadinya udah kebiasaan kerja). Ndak mau liat saya jadi ndak berprestasi *alah*. Kalau saya stres atau malah pikiranya mbluwet justru gak bagus buat Lemon. Makanya sekarang ini saya lagi memperkaya diri dengan apa aja lah yang bisa dikerjain. Saya mulai les Perancis aja dia seneng banget. Meheheh. Doakan saja mudah-mudahan ada yang mau nge hire saya yang gak seberapa ini ya. Doakan semoga CV yang sudah dikirimkan ada yang nanggepin :p

Well anyway, Lemon tambah lucu. Pipinya tambah gembil. Makanya tambah banyak. Ngoceh nya mulai banyak. Giginya hampir 4. Dua biji yang atas numbuhnya mencong. Saya langsung kepikiran besok dia musti pake bracket *iya kejauhan iyaaaa*. Merangkak belum pro dia udah mulai bediri bediri. Seneng banget kalo dibediriin. Gak kerasa bulan depan dia udah 9 bulan. Sebentar lagi setaun trus TK trus kuliah aaaaaa *dikentutin Lemon*

Ohkay. This post is a bit too long. Sorry for wasting your time.

Happy weekend all!

p.s:

Om Tomo kemaren bikin spot buat foto foto di depan rumah Simbah. Beberapa ada yang saya comot dan aplot di postingan ini. Selebihnya diambil dari kamera henpen ๐Ÿ˜€

Leave a Reply