Parking Lot Story

” Maaf bu, ini khusus eselon II ”

Maaf, pak Satpam, saya jadi ngomel gara-gara Bapak ngomong begini ya. Bos saya aja yang eselon II gapernah bisa parkir disitu deh perasaan. Kemaren-kemaren saya juga parkir disitu. Pak satpam akhirnya memberikan tempat setelah saya tempelin duit di kaca. Lha sekarang giliran saya gak nempelin beneran ga dikasih itu parkir -_-

Begini ceritanya. Sudah tau kan saya harus berkantor di gedung kementerian super besar di Jakarta ini? Bukan, saya bukan PNS. I just happened to be here karena bos saya seorang PNS, eselon II. Kadang, saya rindu kantor di Aceh. Tungkat stress di jalan sangat kecil dibandingkan di Jakarta ini *yaeyalaaah*.

Jadi, sejak melahirkan dan kembali lagi ke kantor, saya mulai menyetir sendiri. Gak dianter jemput suami lagi. Biar irit waktu. Itu berarti, saya harus berhadapan dengan kemacetan luar biasa setiap hari. Tidak sampai disitu, sayapun harus ekstra sabar mencari tempat parkir.

FYI, gedung kementerian milik negara ini gedenya masyaampun. yang namanya parking lot nya, banyak. Masalahnya adalah, jumlah mobil yang mau parkir memang gak seimbang sama banyaknya lapangan parkir yang tersedia. Maka, selain penuh di dalam ย gedung, deretan mobil itu pun memenuhi pinggir-pinggir jalan sampai ke depan Al-Azhar.

Fine! Mungkin memang tempatnya tidak lagi mencukupi. Kadang, saya harus muter gedung sampe 3 kali lebih hanya untuk mengintip kali aja ada celah buat parkir. Kebanyakan saya harus puas parkir di pinggiran jalan, depan Al-Azhar. Kalau hari sedang baik, saya bisa parkir di dalam. Kalau driver kantor pas ada di tempat, lebih enak lagi. Saya tinggal turun di lobby dan pak Deddy akan memarkirkan dengan sukacita.

Sekarang, saya ceritakan bagian yang bikin miris ya.

Tuhan ampuni saya kalau saya salah menilai ya.

Jadi begini, beberapa lahan parkir yang cuma segitu-segitu nya itu banyak yang di bisniskan oleh para satpam Kementerian. Ada slot-slot yang sengaja ditutup dengan plang atau batu agar si pencari parkir ga bisa nempatin. Tempat-tempat ini biasanya diberikan kepada para ‘pelanggan’. Pelanggan ini adalah orang-orang yang udah kasih ‘angpau’ duluan ke pak satpam. Jadi, semacam beli tempat gitu. Nah, makanya driver-driver di kantor suka minta duit buat parkir-parkir liar ini *karena seharusnya kan gratis dong parkir nya*.

Holly Lord, mungkin sebegitu kurangnya gaji yang mereka terima setiap bulan sampai lahan parkir pun jadi bahan obyekan.

Mudahkanlah hidup mereka, jadi parkir saya juga mudah yaa tuhan yaaa ๐Ÿ™

2 Comments

  1. ruckuus March 4, 2011 at 10:41 am

    Sepertinya di mana-mana seperti itu juga bu. Mungkin tiap pagi harus langganan di parkir gedung alazhar, 10,000 seharian.

    Daripada bayar parkir liar mending duitnya buat beli bubur ayam kan ๐Ÿ˜€

    :* :*

  2. Mengenai Abdi Negara Bernama PNS « misskepik's March 9, 2011 at 9:43 am

    […] hari lalupun saya masih saja ngeributin soal satpam yang ngobyekin lahan parkir. Ceritanya disini. Tapi kemudian saya pikir, yaampun, mungkin gaji si bapak satpam itu gak cukup buat hidup […]

Leave a Reply