Jakarta, You Drive Me Insane!

Saya udah bosen ya tiap pagi mere mere sepanjang Fatmawati-Blok M dan tiap malem di arah sebaliknya.

Enough is enough kalo kata Tiffy. Blargh!

Jadi, sejak saya mulai nyetir sendiri ke kantor, kesehatan kejiwaan saya mulai dipertanyakan. Rute bernagkat kantor saya dimulai dengan mengantarkan suami tercinta ke stasiun kereta. Mengingat kantor nya yang di Sunter itu, beliau memilih naik kereta daripada menyetir sendiri setiap hari. Selain badan jadi ancur ancur an, dompet mamiiiih juga ancur ancuran mas brow! Kadang, kalau saya berangkat pagi, suami bareng sama saya sampek kantor lalu dia melanjutkan perjalananya dengan transjakarta sampai ke Kota. Jikalau itu terjadi, maka saya akan dengan senang hati ongkang-ongkang di samping kursi pak supir sambil sedikit ngorok dan sedikit touch up touch up (fyi, saya udah pro loooh pake eyeliner di mobil yang lagi ngebut :p). Tetapi jikalau sang suami memutuskan naik kereta (dimana kondisi tersebut lebih sering terjadi) maka saya mau tak mau harus menyetir sendiri lalu frustasi jika sudah mulai masuk ke Fatmawati.

Yaaaaagustijunjungansemesta! Itu yang namanya Jl. Fatmawati, perasaan gaaak pernah gak macet ya booook! Dulu waktu saya masih hamil, Fatmawati adalah setan alas paling menakutkan buat saya. Masuk mobil aja mual ya, apalagi kalo udah keluar tol dan memulai perjalanan merambat di fatmawati, muntah aja langsung gitu. Kondisi tidak berubah setelah saya melahirkan. Cuman kalo dulu sakit fisik sekarang sakit jiwa saya jadinya. Dikit-dikit ngumpat. Dikit-dikit sewot. Pulang sampe rumah muka cemberut, ditekuk, kepengenya langsung gelendotan aja sama suami (itu sih doyan, Ajeng!)

Ya mohon dibayangkan sendiri aja deh ya, jalan raya sesempit itu (2 lajur sih tapi kan…) dipenuhi dengan mobil segala rupa. Dari mobil pribadi, kopaja, angkot, bajaj, motor, truk, bis dan sepeda (iya, sepeda, kan lagi ngetrend skarang bike2work, yeah). Udahpun penuh gitu, banyak banget lampu merah dan puteran balik. makin macet dong. Ya nunggu lampu merah, ya antri mo puter balik. Eh belom lagi yang paling bikin emosi adalah kopaja, angkot, motor, bajaj yang suka seenak enak nya motong jalur, berhenti mendadak, naik turun penumpang di segala arah dan tujuan.

Penderitaan belum jua berakhir mameeen. Memasuki Panglima Polim, itu yang namanya joki 3 in 1 bederetan di pinggir jalan. Mobil-mobil pribadi yang mau ngangkutin sesukanya berenti. Macet lagiii. Hadeh!

Pun setelah sampe blok M yang lumayan lengang, kemacetan kembali dijumpai di lampu merah deket Polda. Hassseh, itu lampu merah luamanya mintak ampun. Sebenernya kalo mo ke kiri bisa jalan terus, mengiwo lajeng kemawon, etapi buanyak motor yang nyelinap dan menyumbat jalan sehingga orang-orang yang mau ke kiri ndabisa jalan. CAKEBH!

Kengerian kemacetan itu sekarang diperparah sejak adanya proyek pembangunan flyover antasari-blok M. Banyak alat berat nangkring di pinggir jalan. Iya sih dipagerin tapi jadinya kan makan setengah badan jalan juga. Yaaa harus disabar-sabarin paling gak dua taun lah sampe pembangunanya selesei -_-

Sialnya, kemacetan itu tidak hanya menghantui di pagi hari. Jam pulang kantor yaaah gitu deh *mendadak males ngejelasin*

Sayangnya beberapa jalan alternatif menuju BSD semuanya macet. HEHEHEHEMMM.

Kayaknya, demi kesehatan jiwa bersama, besok saya akan mulai naik transBSD aja deh. Brenti di ratu plaza, nyebrang jembatan transjakarta trus naik kopaja sampe depan kantor. Pulangnya tinggal naik ojek dari depan kantor sampe ratu plaza, naik transBSD, tidur dalem bis, sampe deeeeh.

Tapinya, angan angan itu belumlah kesampaian mengingat ini kaki kanan masih pincang diajak jalan ya. Gak memungkinkan buat jalan jauh nyebrangin halte transjakarta. Mudah-mudahan fisioterapi nya yang tinggal 5 kali lagi bener bener bikin sembuh. Amin!

p.s:

kalo ada yang bilang: sapa suruh datang Jakarta

saya akan menjawab: ga ada yang suruh, gw kan perkasa bow,ย a special person is the one who standsย the test ๐Ÿ™‚ bweeeee :p

 

diambil dari www.tmcmetro.com

 

ย 

5 Comments

  1. Syahteq March 10, 2011 at 4:47 am

    wkwk, koe ki ra mutu kok jeng. kata kata terakhirmu itu gak sinkron sama semua kalimat diatasnya…

    be strong, jeng.

    btw, nek dalam kota di kota wali, blas gak ada lampu merah, enggak ada macet. memang sepi, tapi insy saya damai. ke semarang cm setengah jam. kontras sama hingar bingar jakarta.

    tapi kan ini masalah pilihan hidup ya jeng. km dikota besar uang banyak, banyak hiburan. semua ada konsekuensi. bukan masalah hidup di kota besar atau kecil. tapi semua tentang bagaimana kita dewasa dalam menerima resiko jalan hidup yang kita pilih.

    ** lagi hobi ngoceh nih aku.

    1. misskepik March 10, 2011 at 4:51 am

      itu dalam rangka mengayom ayomi diri sendiri hahahaha.
      kadang aku mikirnya, gak ada yang enak kok, semua itu ada resiko nya. mau di kota kecil mau di kota besar. tapi cita-cita ku tetep satu, mbalek ndeso, ngangon kebo :))

      1. Syahteq March 10, 2011 at 5:45 am

        gak ono wong angon kebo nggowo erha jeng. wkwk

  2. misskepik March 10, 2011 at 6:30 am

    di jalam nanti kau ngangon kebo, semua perempuan sudah pakek erha, aku balik pake viva ๐Ÿ˜€

    1. misskepik March 10, 2011 at 6:32 am

      iki piye to kalimate, di waktu nanti aku angon kebo maksute :p

Leave a Reply