Greetings from Singapore!

Be careful what you wish for as it might actually be happening in a speed of light.

Kami (saya dan Bapak) memang punya cita-cita  untuk bisa tinggal di luar Indonesia. Entah karena udah capek sama macet (Jakarta) atau pusing sama hal-hal kecil yang terjadi di Indonesia. Tapi pada dasarnya, murni karena kita kepengen hidup dengan kualitas lebih baik untuk membesarkan Lemon *buseeet bahasa gue berat amat*. Tapi jeleknya, kita gak pernah beneran mengejar impian itu. Hingga suatu hari tawaran untuk bekerja di Singapore datang. Kami senang tentu saja, tapi trus on and off maju mundur mau ambil apa enggak. Kayaknya musti hitung bener-bener semuanya. Musti ini itu banyaaak banget kayaknya. Tapi ya mungkin memang udah jodoh, semuanya dimudahkan. Ibu saya sempet kawatir karena takut saya gak bisa kerja lagi. Tapi syukurlah, ada beberapa project kecil yang masih bisa saya kerjakan jarak jauh. Jadi kayaknya hampir gak ada masalah sama kepindahan ini.

There’s a trade-off. Kalo di Indonesia saya bisa kerja full time, di sini gak bisa. Tapi dituker sama (insyaallah) pendidikan dan lingkungan yang lebih bagus buat Lemon. Bapak juga gak mau kalo dia musti tinggal pisah sama saya dan Lemon. Pisahan dua bulan kemaren aja udah stress dia 😀

Mudah-mudahan jodoh sama Singapore bisa panjang. Kecuali kalo ada tawaran yang lebih baik untuk kembali ke tanah air atau, Perancis? German? Dubai? *ngayal babu*

Apakabar hidup disini?

So far so good :p Semuanya udah ‘tertata’ rapi sih ya jadi memudahkan banget. Lingkungan yang sangat ramah dengan pejalan kaki dan *penting* ibu-ibu dengan anak kayak saya. Bisa kemana-mana jalan dan naikin Lemon ke stroller aja. Saya belom nyobain jalan berduaan Lemon lebih jauh dari Woodland Mart. Masih takut panik kalo tiba-tiba Lemon gak mau duduk di stroller XD

Kita juga dapet flat yang lumayan banget. Walaupun saya agak gak suka sama interiornya, tapi gak papa lah. Bisa ditahan :p

Owner flat nya orang Afrika dan India. Heboooh banget deh interiornya. Weekend pertama kami tinggal disini, kami habiskan dengan mengganti semua korden rumbai-rumbai dan menyimpan seeeemua pajangan-pajangan yang menurut kami too much. Tapi seneng juga disini karena semua barang ditinggal. Sampe bumbu-bumbu pun! Jadi beneran masuk cuma bawa badan dan baju aja. Ada LCD guede 4 bijik! Di masing-masing kamar ada 1, di ruang tv ada 1. Ada Xbox dan Nintendo Wii juga. Emang beneran ditinggalin semua karena dia harus pindah ke Australia. Berkah namanya. Beruntung banget kita dapet yang begini. HAHAHAHA.

Lingkungannya enak. Breezy. Playground, jogging track dan fitness equipments ada di jalan setapak di bawah flat. Tinggal turun, nyampe deh. Hawker center juga cuma jalan gak sampe 5 menit. Ada Woodland Mart juga yang isinya dari supermarket, mcD, 7Eleven, klinik, klinik gigi, toko perabotan rumah tangga, lengkap pokoknya. MRT juga jalan sekitar 10 menitan. Bus bisa berhenti di depan. So yeah, it’s really lovely lah!

Okay, mau angkutin jemuran dulu, more stories to come 🙂

Cheers!

6 Comments

  1. Brama Danuwinata (@bramadr) September 4, 2012 at 10:02 am

    Wah, enak ya mbak kayaknya hidup disana.
    Semoga saya suatu hari juga bisa hidup di luar Indonesia. :’)

    1. misskepik September 4, 2012 at 10:47 am

      iyaaa, enak soalnya udah rapi semua. tinggal di flat pun gak ada sampah :))) *masih amazed*

  2. sazkiaghazi September 4, 2012 at 2:53 pm

    horeee akhirnya ada update-an dari kamoohhh 😀 Seneng bacanya, semoga selalu lancar ya, Miss.. salam buat mas Dwi dan Lemon pastinyaaa.. Tunggu kado dari aku yaa hihiii

    1. misskepik September 4, 2012 at 4:03 pm

      Iyaaa hahaha maklum sibuk nyuci sama nyetrika :)))))

      Kalo mau ngadoin cobek boleh lhooo *dilempar cobek* :)))

      Sent from my iPhone

  3. dimothedreamer October 10, 2012 at 10:26 am

    nice post mba ajeng..
    semoga bisa lama disana mba 🙂

    1. misskepik October 10, 2012 at 11:30 am

      Thankyouuuu!

      Amin-amin 😀

      Sent from my iPhone

Leave a Reply