Mengenai: Lari

Setelah hampir 5 bulan ini mulai rutin lari, berikut beberapa hal yang saya temukan. Jangan berharap review dari propesional ya, ini mah sebenernya curhat XD

Here we go:

  1. Kalo saya rutin lari dua hari sekali, pasti jaraknya akan selalu nambah. Tapi kalo udah mulai berehenti 3-4 hari, pas mulai lagi paling banter cuma 2KM aje.
  2. Ternyata pas kemaren liat detail pace di tiap kilometer, semakin jaraknya nambah, pace nya juga semakin cepet. Padahal rasanya pace makin lama karena makin jauh makin loyo.
  3. Nafas saya kuat, kaki saya enggak.
  4. Baru bisa lari 4KM nonstop dua minggu yang lalu. Selebihnya jalan-lari-jalan-jajan. #teamJLJJ garis keras XD
  5. Walopun kemaren udah finisher 9KM Brooks Run Happy, tapi tetep deg-deg an inget Zoo Run tinggal sebentar lagi. Diantara MamaRunnerSG yang paling lambat progressnya itu saya. Jadi deg-deg an besok mereka udah finish main sama gajah, saya masih ngos-ngosan nyelesein lari. Kan tengsin ye.
  6. Saya nyesel kenapa dulu pas beli sepatu lari pertama asal beli gak pake mikirin bentuk kaki, arch dlsb. Karena si nike LunarGlide 3 sangat tak nyaman dipake. Terlau banyak cushion nya kayanya. Gak cocok sama bentuk arch saya yang cenderung normal. Dulu pas dipake pertama, saya kira semua running shoes begitu rasanya, ada yang ngganjel di bagian arch. Asumsi saya, mungkin untuk menyokong *alah* kaki pas lari. Ternyata aku salah menduga. Harusnya kalo cucok sama sepatunya, rasa-rasa sakit itu gak ada boibok. Ih, bete ya. Kurang informasi sayanyah. Berikut penampakanya. Ada yang mau adopsi? diambil dari www.osneakers.net
  7. Berkaca dari pengalaman buruk membeli sepatu pertama, maka sebelum membeli sepatu kedua akik browsing dan nanya-nanya kanan kiri dulu. Tidak lupa memilih toko yang mas-mas nya tau tentang lari, jadi dia tau kaki kita jenis apaan, arch nya gimana, bagusnya pake sepatu apaan. Bahkan sempet tes lari di atas treadmill. Setelah diketahui bahwa arch saya mendekati normal (thus the uncomfortable feeling pake si nike yang cushion nya tebel), maka diberitahulah saya daftar-daftar sepatu yang kira-kira cucok. Sayang, saya gak nemu yang caem di Running Lab. Maka besokannya meluncurlah ke Takashimaya, karena punya voucher belanja HAHAHA. Setelah ngubek-ngubek dan nyoba sepatu ini itu (untung mas nya sabar) akhirnya pilihan jatuh kepada Mizuno Wave X10. Sepatu ini masih dipake sampe saiki, udah berhasil nganterin jadi finisher 9KM kemaren dan lari-lari malem yang tak terhitung jumlahnya (gayaaa, padahal cuma berapa kali). Sebenrnya rada gak suka karena kurang ngejreng. Kata Eryka, si ajeng kalo gak ngejreng kayaknya gatelan. Yagimana ya book, kan bikin semangat kalo warnanya ngejreng. Ini penampakanya, walaupun warnanya kurang bergairah tapi enak dipakenya. Nggak ganjel dan gak sakit. diambil dari http://www.mizunousa.com/
  8. Kaos kaki juga ternyata berperan penting. Tadinya saya cuma pake kaos kaki reebok biasa itu lho yang putih, tapi waktu beli sepatu, mas-mas nya (yang ternyata suka lari juga) rekomendasiin satu kaos kaki yang ketenye enak banget. Namanya Thorlo Experia Coolmax. Sebenernya sama aja kayak kaos kaki basket Bapak sih. Ada padding nya di bagian-bagian tertentu. Jadi jatohnya lebih nyaman karena lebih empuk.
  9. Saya gak bisa lari kalo pas lagi period. Hih. Kapok! Well, sebenernya ini gak berlaku ke semua orang ya, karena beberapa yang saya tanyain justru malah pegel-pegel dan sakit perutnya ilang waktu dibawa lari. Karena berkeinginan yang sama, kemaren nyoba dong, hasilnya lari 2 KM aja rasanya udah kayak half marathon! Begitu sampe rumah langsung lemes dan kram perut (dan sakit kepala sampe 2 hari!). Lha wong gak dipake lari aja kalo lagi mens saya biasanya kayak mayat idup. Bengong klelar kleler gak punya tenaga, sakit kepala dan pinggul rasanya remek. Mungkin memang ada baiknya saya mulai rutin minum penambah darah supaya gak cepet capek-capek dan pusing.
  10. Waktu kemaren body assessment sama PT di fitness center (yang betenya setengah mati karena saya gak ambil promo PT nya HAUHAUHAU), hasil menunjukkan kalo badan bagian bawah saya gak kuat. Ini ada hubunganya sama massive weight gain waktu hamidun. Karena naik tiba-tiba, badan bagian bawah ini shock. Inilah kenapa saya gampang banget sakit pinggang, symphysis pubis disfunction dan yang terakhir ini shin splint.
  11. Saya gampang bosen. Jadi kalo pengen lari jauh emang mending segera cari rute baru. Kalo cuma muterin circle doang, yang ada pengen cepet-cepet udahan karena tinggal ngesot pulang. Kalo udah keburu jauh dari rumah kan mau gak mau pulangnya lari juga.
  12. Tiap abis lari malem, mandi air anget trus dibalurin minyak kayu putih sambil dipijit sama Bapak. Abis itu tidurnya nyenyaaaaaak banget. Asal tengah malem gak kebangun karena suara ngorok si doi sih.
  13. Terimakasih tante eropah atas saranya pake spibelt aje daripada pake arm band, karena kalo mau poto-poto gampil ambilnya. Yiuk. XD
  14. Walaupun begitu, arm band juga perlu, biar laksana atlit (apasih). Btw, ngobrol-ngobrol soal arm band, saya ada tuh si micoach nganggur, buat iphone 4/4s. Kalo mau bilang aje, dikasih harga sahabat.
  15. Lari ini kalo dipikir-pikir memang olahraga yang murah meriah. Tapi kalo ditelisik lebih jauh lagi, yarobi, banyak aja yee perintilannya. Belom roadID, calf guard, wristband, bando, topi, KAOS, CELANA (sengaja di capslock karena hih, mihil aje bok). Tapi gak pake selengkap itu juga gak papa sih. Itu kan accecories penunjang aja. Gak wajib. Tapi kalau memang mau serius dan mengurangi cedera ya harus mulai diperhatikan segala sesuatu sebelum membeli sebuah produk. Jangan kayak akik ya, beli sepatu lari cuma karena diskon. Ambil langsung kabur ke kasir gak diliat dulu, mubazir deh tuh sekarang sepatu.
  16. Apa lagi ya bok? Oh, pace saya masih di 8-10 aje. Gak papa ya, namapun orang jawa, alon-alon asal kelakon. Ya toh?
  17. Saya masih mo cari starp kecemete yang kheses olahraga. Setelah usaha pengaretan kacamata yang berakhir dengan hidung saya sakit, akhirnya nyerah dong ke softlens. Tapi sumpah lho gak tau kenapa saya musuhan banget sama si softlens ini. Tiap kali masang musti berlinangan air mata, gak bisa anggun gitu masangnya. Makanya memang sengaja beli yang harian aja. Jadi begitu selesai lari, langsung copot dan lempar penuh kebencian ke tempat sampah.
  18. Berat badan saya masih segini-segini aja. Banyaaak banget yang nanya: udah turun berapa kilo? I tell you now, dulu awalnya emang saya pengen kurus. Sekarang gak lagi. Karena kalo dipikir-pikir kalo tujuanya cuman biar kurus, lari nya malah gak enjoy! Yang ada dikit-dikit cek timbangan. Kalo jarum belom geser ke kiri bete. Padahal lari kan sebenernya producing endhorphins. Wasalam dong kalo abis lari, perasaan bahagia trus nontonin timbangan? Makanya sekarang saya losssss aja. Udah deh ah, yang penting gerak dulu, sehat dulu, kurus itu bonus.

Udah ye, nanti akik tambah lagi kalo ada tambahan. Cacao!

 

  1. fanny January 15, 2013 at 9:27 pm

    socks nike elite juga enak…
    eh tp gue jadi mupeng sama thorlo deh. tampak empuk :))

    1. misskepik January 16, 2013 at 1:48 am

      emang empuk ini. beda banget sama kaos kaki biasa *yaeyalah*
      kata woro, dry max juga enak loh

  2. Aini January 16, 2013 at 2:12 am

    Ih yg point no.18 itu gue banget! #nyama2in 😀

    Kaki gue tak kuasa merelakan si Mizuno wave… Meskipun pureConnect udah nyolek2 minta dipake. Enakeun bgt deh si Mizuno ini ternyata. Gak gonjreng gapapa asal MURAH 😛 #irit

    1. misskepik January 16, 2013 at 2:16 am

      point 18 itu juga termasuk ‘menyenangkan diri sendiri’ karena timbangan gak geser geser gak sih? HAHAHAH

      Iya, Mizuno ini murah meriah enak. Si pure Connect katanya lebih enak lagi, trus udah keluar yang seri baru lagi lho, gih sana belii!

  3. arya January 16, 2013 at 6:37 am

    yang nomor 18 bener banget. aku jg dulu ambisinya pengin kurus, tapi sekarang misinya adalah pengin sehat aja.
    lagi cari metode latihan buat lari 21 km nih, moga2 SCSM tahun ini bisa ikutan hihihi

    1. misskepik January 16, 2013 at 6:58 am

      widiih udah mau HM aja. banyak tuh metode latihan buat persiapan HM. Semoga sakses 😀

  4. e.r.l.i.a January 16, 2013 at 8:46 am

    yaaaaaak, yang mau pureconnect ukuran 39, silahkan kakaaaaaaaaak *gelar lapak*

    *kemudian ditendang ajeng*

    1. misskepik January 16, 2013 at 8:58 am

      hih!
      walopun tergiur tapi akyu maunya sportwatch aja boleh gaaak :)))

Comments are closed.