Drama Landlord

Hari Minggu kemaren dimulai dengan hal yang gak enak. Rencananya saya akan ikut SMR bareng MamaRunnerSG yang baru kedatengan ‘bintang tamu’ siapa lagi kalo bukan the legendary Aki dari Jakarta. Dari jauh-jauh hari WA grup udah ribuuut soal ini. Udah ngebagi-bagi rute segala. Tadinya saya mo berangkat bareng Erlia tapi ternyata dia gak jadi karena belakang dengkulnya ketarik karena…ngecat :))

Saya yang sebenrnya lagi gak fit, tetep ngotot yakin besok pagi akan bagun pagi dan ngacir nyusulin Woro, Anya dan Rani yang akan janjian di Stadium MRT. Udah nyiapin baju segala. Tapi apa daya. 04.30 alarm saya bunyi, bangun, minum air putih, kok kepala masih puyeng. Akhirnya daripada pingsan di tengah jalan nyusahin yang lain, saya imesej Woro batalin pergi.

Trus tidur lagi? Enggak! Gak bisa tidur. Kepala masih nyut-nyut an. Gak berapa lama, pas lagi ketiduran bentar, saya bangun kaget karena Bapak tampak ngebuka pintu dan mempersilahkan orang masuk. Ternyata yang dateng adalah landlord kita.

Pembukaan cerita nih ya. Dulu, Bapak dapet info soal flat ini dari salah satu portal property. Tanpa agent. Pas ketemuan sama si X, si landlord kita sebut saja begitu ya, langsung klik cucok. Lokasi flat kita memang jauh dari city. It takes more than 10 stations to get Orchard, misalnya. Walaupun hanya 30 menit, tapi rasanya jauuuh banget. Bisa sampe tidur-tidur ayam di kereta :p

Tapi gak masalah. Saya gak pernah masalahin jarak yang jauh ini di awalnya. Walaupun sekarang udah mulai cari-cari lagi yang deketan sama city. Flat nya gede, tipe HDB jaman dulu yang masih luas ruang-ruangnya. Dengan 3 kamar, fully furnished, 3 aircon, 2 bathroom dan dapur yang luas (HDB sekarang biasanya dapurnya secuplik). Fully furnished nya juga gak main-main. Asli, kita cuma masuk bawa badan sama baju doang. Bahkan TV ada 4 bijik ditambah dengan xbox dan nintendo wii. Udah gitu si X ngasih harga sewa yang masuk akal. Deal, bayar lah. Walopun pada akhirnya saya agak gak sreg karena lah booook barang mereka banyak banget. Kesannya kayak orang kaya yang apa apa dibeli gitu lho. Gak efisien. Dan banyak banget stiker-stiker yang nempel dan GAK BOLEH DI COPOT! Oke deh kakak. Gatel mata ini tapi yaudah gak papa. Wong ya pas deal juga gak ada saya. Bapak juga waktu itu nyarinya udah sampe kecapean jadi kayanya ini adalah pilihan yang paling bagus dibanding yang lain.

Di dalam perjanjian, disebutkan bahwa landlord boleh dateng sewaktu-waktu. Oke. Fine. Tapi selama ini, si X ini selalu sms atau telpon dulu kalo mo dateng. So far so good lah, walopun kita agak gak sreg sama cara dia ngasih tau kita how to maintain the house. Dia juga protes kenapa barang2 nya banyak yang disimpenin dan di re-arrange. Waktu itu kita bilang bahwa barang-barang perintilan dia yang segambreng itu kita simpen supaya gak rusak. Dengan Lemon yang lagi aktif-aktif nya saya takut aja kalo tiba-tiba dia nyenggol patung gajah, misalnya. Waktu itu dia protes, ini gak sesuai standar istrinya. Kalo istrinya dateng dan liat ini pasti dia marah. Dan si X bilang: I dont like women tantrum, so I hope you understand.

Dari sini kita udah mulai ngerasa ada yang gak beres sama hubungan mereka. Mungkin si estri memang criwis soal rumah dan suami harus mematuhinya, kalo ada yang salah dikit estri bisa ngamuk. Yang bikin tambah geregegetan adalah ya kemaren itu. Dia tiba-tiba dateng sekitar jam 6-6.30 an. Tanpa berita. Begitu masuk dia cek dapur dan salah satu common room. Salah satu common room memang kita bikin jadi ruang buat setlika. Tentu saja isinya adalah meja setlika dan baju-baju ya. Dia protes. Kenapa kamarnya dibikin jadi ruang setlika dan berantakan. Yah bok, kalo baju belom di setlika memang begitu bukan rupanya?

Abis itu dia liat dapur. Dan protes karena dapurnya kotor. Let me tell you here. Jadi, seletalah puyeng berkepanjangan, akhirnya tadi malem jam 11 an Bapak bikinin saya nasi goreng. Abis makan itu kami tidur. Ya coba aja dipikir masa iya tengah malem mau beresin dapur? Mau cuci piring? Dia protesssss.

Dia marah-marah seakan-akan kita gak merawat rumahnya. Padahal sumpah, buat yang udah pernah ke rumah saya, Asep, Henni, Rini, coba bilang bagian mana dari rumah ini yang jorok dan gak dirawat? Ini cuman karena ada piring yang belum dicuci dan percikan minyak di kompor dia protes marah-marah. Udah dijelasin juga tetep gak terima. Akhirnya, Bapak bilang dengan perlakuan yang begini (dateng pagi buta, inspeksi seenaknya, shouting telling us what to do), bikin dia gak nyaman. Dalam kontrak ada satu pasal disebutkan kalo sampe tenant gak nyaman tinggal di rumah ini, perjanjian batal. Bapak bilang mau move secepatnya dan sekarang lagi dalam rangka bantuin nyari tenant pengganti.

Dia kemudian pulang. Trus gak lama Bapak sms minta nomer istrinya. Penasaran, takutnya ini cuma akal-akalan si X aja bikin kita gak betah kemudian pindah dan dia bisa ngantongin uang deposit sebulan sewa. Kecurigaan ini juga karena dulu pernah dikasih tau sama si kumar tetangga sebelah, bahwa yang nempatin flat ini dulu juga gak sampe 4 bulan.

Si X bilang nanti istrinya akan nelpon. Istrinya itu Indian tapi udah Singapore PR dan sekarang pindah ke Canada. Gak lama ada telpon dari Canada. Si estri ini langsung mere mere. Nanya kenapa kita mau pindah. Kenapa rumahnya gak di rawat. Kenapa barang-barangnya disingkirin. Bapak masih jelasin baik-baik kan tuh tapi dia makin tinggi suaranya, gak dengerin penjelasan. Mungkin juga karena apa yang disampaikan si X agak lebay ya. Kesannya kita menghancurkan rumahnya. Dia sampe bilang, nanti kalo rumah itu akan susah dijual kalo kamu memperlakukan rumah itu seperti itu. Seperti apa coba? Seperti gak cuci piring setelah makan tengah malam dan pagi-pagi buta dia dateng inspeksi?

Sinting sekali ya mereka.

Setelah puas teriak2, Bapak kemudian kepancing. HAHAH. Dia ngomong dengan tegas, bilang bahwa dia juga kerja di bidang property, dia bisa aja tinggal konsultasi sama agent2 dan lawyer di kantornya. Bapak juga nawarin untuk kirimin foto rumah ke dia kalo dia gak percaya rumahnya dalam keadaan baik-baik aja. Bapak juga bilang dia bisa bikin laporan ke police dan HDB untuk perbuatan tidak menyenangkan ini. Ini tips dari Erlia juga sebenrnya, katanya orang sini kalo kita berani, mereka melempem XD

Bapak nanya sama dia: coba pikir, kalo istri lo sakit, lo masakin buat dia tengah malem, abis itu lo tidur, trus tiba2 ada orang dateng pagi2 waktu lo belom bangun, and this is freakin sunday, dan bilang bahwa lo gak merawat rumah yang disewa hanya karena ada noda minyak dan piring belom dicuci dari semalem, lo akan gimana? I feel very upset now, I could leave this house now and left everything behind. If you want to take the deposit money, TAKE IT!

Trus dia melempem bok. HAHAHAHAHAH. zzzzz.

Dia tanya, jam berapa suaminya dateng dan setelah tau bahwa suaminya dateng pagi buta dia setuju bahwa dalam kondisi weekend, pagi, ya mana ada sih yang bangun pagi2 buat cuci piring?

Dia juga tanya Lemon umur berapa. Waktu kita bilang 2 tahun dia jadi ngerti kenapa kita nyingkirin barang2 yang gak perlu dan simpen itu semua dalem lemari. She’s a mother with 2 kids juga sih.

Bapak ngotot mau selesein kontrak aja dan pindah somewhere else. Dia mohon2 supaya gak pindah. Ya kalo kita pindah dia gak bisa bayar cicilan flat ini pasti.

Duuuuuh. Hebring ya.

Di akhir telpon dia bilang: please accept my apology. My husband is African so please understand.

LAH KOK DIA JADI RASIS SAMA LAKINYA DEWEK?

Bapak then shout to her: Hey, its your husband!

Giblik.

Seharian suasana rumah gak enak. Bapak gak pernah marah apalagi sampe gemeteran gitu. He promised to stop shouting since long time a go karena menurutnya itu cuma bikin hatinya gak enak.

Males ye bok. Kita sekarang lagi mulai nyari-nyari lagi nih. Tapi sebenrnya nanggung juga sih karena udah setengah jalan di flat ini. Kalo rencana kita dimudahkan dan dikabulkan Allah sih mungkin kita akan pindah dari sini lebih cepet dari yang direncanakan. Tapi kan masih rencana ya, masih draft belom di cap lolos sama yang punya berkah. Doakan kami ya temans!

 

 

3 Comments

  1. e.r.l.i.a January 16, 2013 at 8:43 am

    gambarnya dwi kereeeeeeeeeeeeeen *salah fokus*

    tapi emang jeng, orang sini banyak pinter ngomong, tapi kalo kita nggak salah & gertak balik tuh biasanya mereka jiper loh. So laen kali, apapun itu, gertak balik 😆

    1. misskepik January 16, 2013 at 8:57 am

      memang begitulah adanya. begitu di gertak, keok dia. makasih looh tips nyaaa hahahah

  2. Misskepik » New Nest September 6, 2013 at 9:16 am

    […] Karena landlord rumah yang lama agak rese, sebelum pindah kami kerja bakti spring cleaning. Biar semua sesuai kontrak, rumah dikembalikan dalam kondisi seperti semula, barang-barang gak ada yang rusak dan kami bisa dapet deposit balik. Jadi dia gak bisa nemuin satupun alesan untuk nahan deposit. Suka nyari-nyari kesalahan gitu soalnya dia zzzz. […]

Leave a Reply