Part 1

Gara-gara dari kemaren bacain wedding journal banyak orang, hati kecilku langsung bergejolak. Jujur sebenrnya sampe sekarang kadang masih nyesel kenapa dulu waktu kawin kita berdua gak segitu pol nya nyiapin ini itu. Dulu tuh kayaknya pasrah banget nget nget. Mungkin karena dulu stress ya. Jadi kawin aja udah alhamdulillah. Karena dulu nyaris gak jadi lho. Serem deh pokoknya.

Saya bukan tipe perempuan yang ngebet kawin. Sumpah, mikirinnya aja enggak. Di umur ย yang udah hampir 25 tahun waktu itu, saya gak pernah pengen buru-buru settle berkeluarga. Mungkin karena terlalu banyak denger dan liat cerita-cerita sedih perkawinan, yang suaminya selingkuh lah, suaminya ternyata tukang pukul lah. Pokoknya, no, i want to live my life alone karena gak harus mengikhlaskan sedikit ruang di hati untuk mikir yang aneh-aneh kalo nantinya pernikahan gak berjalan sesuai rencana. And that there will be no one who will ask me to do something I don’t really like. My body, my rights. Secetek itu mikirnya.

Pacaran? ya iya, memang pacaran waktu itu. Tapi dari awal juga saya selalu cerita betapa saya gak percaya sama pernikahan. Tapi waktu itu cuma dijawab: iya, nanti pasti akan dateng sendiri kok perasaan siap nya. Ciyeee, dewasa sekali ya pemikiran calon suami akuh waktu ituh.

Sampai di suatu hari minggu, seperti biasa kita teleponan. Selama pacaran hampir 3 tahun, kita gak pernah sekota. Jogja-Jakarta, Jogja-Kuching, Jakarta-Banda Aceh. Selalu LDR an (makanya sekarang kalo ngeliat galau-galau a la twitter soal LDR kita mah cuih aja HAHAHAHAHA *dijorokin*). Di telepon itu tiba-tiba mas pacar bilang dia mau ngawinin akik. Lalu bagaimana tanggapan saya waktu itu? Ketawa. Asli gak ada romantis-romantisnya pisan. Gak lama setelah dia menutup telepon, Bapak dan Ibu nelpon. Bilang kalo barusan ditelpon sama si pacar menyatakan maksudnya untuk melamar.

Saya speechless waktu itu. I dont think that’s gonna be serious, sumpah :p

Beberapa minggu setelah itu adalah lebaran. Dari Aceh saya ke Jakarta dulu untuk barengan pulang kampung sama mas pacar dan adiknya. Rencananya, Lebaran hari ke 3 akan ada lamaran. Lamaran yang serius. Yang bawa-bawa segabrug keluarga untuk saling kenalan dan ‘meminta’ secara resmi. Dari awal, kita berdua udah kasih warning ke semua orang kalo ini cuma lamaran. Tidak akan ada pembahasan mengenai tanggal menikah karena saya gak mau kita masih tinggal beda pulau kalo udah menikah nanti. Trus kapan dong mau kawinnya? Tunggu berita dulu dari babe bos soal rencana kepindahan seluruh project ke Jakarta.

Saya kerja di salah satu agent yang dibentuk SBY untuk Post Tsunami Project. Agent ini berakhir masa tugasnya di tahun 2009. Tapi, tentu saja setelah tanggal diketok palu, kita gak serta merta tutup kantor. Tentu saja masih banyak hal yang harus di selesaikan. Maka kemudian dibentuklah Tim Likuidasi untuk membereskan (secara administratif) project-project tersebut. Tim tersebut ditaruh di bawah Kemenkeu dan KemenPU. Karena bos saya adalah orang PU, maka akan ada rencana untuk memindah kantor ke PU di Jakarta. Masalahnya adalah, saya belum tau kapan itu akan dilaksanakan. Bisa dalam waktu dekat, bisa mungkin taun berikutnya. Jadi, masih dalam rangka menunggu lah.

Acara lamaran berjalan ya sebagaimana lamaran-lamaran pada umumnya. Keluarganya dateng ke rumah, berbincang-bincang dan akhirnya saya ditanyain, mau ndak dikawinin. Yang tentu saja saya jawab dengan jawaban template perempuan yang dilamar (baca: senyum-senyum ngangguk ngangguk). Abis itu makan-makan dan sudah selesai.

Hari besoknya, kami pamit pulang. Saya, bareng lagi sama mas pacar ke Jakarta dulu sebelum ke Aceh. Baru sekitar 3 jam dari rumah, baru masuk Semarang, tiba-tiba salah satu bos saya di kantor nelpon nanyain kapan nyampe Aceh. Dia kemudian bilang bahwa sesampainya di Aceh, saya harus cepet-cepet beres-beres karena kita semua akan pindah kantor di PU. Saya langsung bengong. Cepet banget ya dikabulin permintaanya :p

Permasalahan pindah udah selesai, sekarang mikirin soal kawin. Ih ternyata mau kawin itu banyak tantanganya. Dari mulai soal dana sampe soal perasaan cinta yang mulai berubah jadi…hambar. Jadi gak sih kita kawin nih? Batalin aja apa?

 

Leave a Reply