Kesempatan (Mungkin) Akan Datang Dua Kali

Beberapa waktu yang lalu saya dapat tawaran kerja di salah satu NGO di sini. Lumayan seneng tapi jadi kepikiran juga. Seneng karena tawaran kerjaan bener-bener sesuai sama apa yang saya kerjain selama ini. Tapi kepikiran juga soal Lemon.

Dulu waktu memutuskan untuk pindah ke sini, saya udah memantapkan hati untuk kerja dari rumah aja, alhamdulillah masih ada yang mau pake jasa. Tapi ternyata itu gak semulus yang dibayangkan. Bayangan saya dulu, kerja dari rumah, ngurusin keluarga, sesekali main, santai-santai, bisa punya waktu untuk hal-hal lain, tampak menyenangkan. Memang menyenangkan. Tapi, kadang juga bosen. Bosen yang sampe nangis-nangis gitu lho. Kalo inget bulan-bulan pertama pindah ke sini, rasanya tiada hari tanpa cemberut. Dari yang biasanya 12 jam di luar rumah jadi seharian di rumah, tentu aja awal-awalnya bikin stres. Dulu awalnya, saya mikir, ini di rumah kok malah jadi gak istirahat. Lemon bisa kapan aja numpahin makanan, misalnya. Jadi baru 5 menit duduk santai, udah harus bangun lagi ambil vacum. Udah kecapean seharian, kadang malam harus nyicil kerjaan juga. Kadang Lemon rewel gak mau tidur cepet. Daaaaan keluhan-keluhan lain that seems unstoppable.

Makanya kalo ada temen yang nanya pendapat saya ketika mereka mikirin untuk berhenti kerja dan mengurus anak dan keluarga, saya pasti bilang, pikirin dulu. It’s not that easy.

Kalo di Indonesia, mungkin saya bisa punya dua helper sekaligus. Jadi bisa konsen nemenin Lemon main/belajar, misalnya. Gak usah dipusingin sama cucian, masak, beresin rumah dan cucian piring yang numpuk. Tapi di sini? Kok saya mikir, buat apa kalo saya di rumah trus masih punya mbak? Kecuali ada hal-hal yang mendesak untuk punya helper, lain cerita.

Tapi emang setelah ngobrol sama ibu-ibu Indo yang tingal di sini, yang berubah peran dari ibu bekerja ke ibu rumah tangga, tinggal di sini memang gak terasa seribet ketika tinggal di Jakarta. Dulu kalo mau main, saya musti boyong mbak di rumah untuk jagain Lemon ketika saya nyetir, misalnya. Nah, di sini gak perlu lagi. Bisa tinggal dorong stroller naik kereta. Toh belum merasa perlu beli mobil di sini, selain karena YATUHAN HARGA IJIN NYA AJA MAHAL BANGET, ya karena masih bisa naik kendaraan umum dengan nyaman. Dulu, kalo mau belanja misalnya, ya musti bawa orang yang bawain Lemon, kalo di sini saya bisa jalan bareng sama dia karena supermarket cuma selemparan kolor dari rumah. Dan ternyata kalo saya masak, jemurin baju atau cuci piring, Lemon manis-manis aja main sendiri atau kadang ngebantuin (baca: ikut-ikut jemur baju tapi bentuknya kayak apaan Β tauk, ikut-ikut cuci piring tapi sebenernya cuma mainan sabun, dll). Hal-hal kayak gitu yang memudahkan saya jadi single fighter sehari-hari, ketika Bapak ngantor. Ketika dia pulang, ya bareng-bareng lagi ngurusin semuanya.

Lama-lama saya jadi mulai terbiasa sama peran ini. Kadang masih bosen juga. Kalo udah bosen, saya lari atau power walk ajak Lemon. Sambil dorong stroller, kelilingin komplek. Kalo masih bosen juga, ya jalan-jalan. Makan siang nyamperin Bapak atau sekedar jalan ke Orchard. Kadang kalo pas ada perlu ya ketemu temen-temen janjian makan siang bareng.

In the end, saya pikir ini cuma masalah mindset aja. Bosen itu pasti. Pengen pulang ke Indonesia, pengen! Pengen bisa kerja kantoran lagi, berprestasi dan punya kegiatan lain di luar rumah kayak dulu, pasti. Pengen seharian di Bale-bale bisa day spa kayak dulu, pasti. Bisa ke Bersih Sehat 2,5 jam kayak dulu tinggal reservasi trus tinggalin Lemon sebentar sama mbak Lilik, yaaah pengen sekali! Pengen liburan itu pasti banget! Mewek-mewek kalo kecapean dan pengen pulang itu kadang-kadang (by kadang-kadang i mean bisa sebulan sekali kalo pas PMS hihihi).

Kalo udah keterlaluan bosennya, tawaran-tawaan kerja itu tampak begitu menggiurkan. 8 jam di luar rumah tanpa mikirin perintilan seems so fun. Tapi kan kerja juga gak cuma haha-hihi aja. Bisa stres juga mikirin kerjaan. Kalo udah begitni yang kepikiran Lemon. Saya gak mau lagi kayak dulu, udahlah ninggalin Lemon seharian, pulang-pulang masih juga stres mikirin kerjaan. Mungkin dulu manajemen waktunya aja sih ya yang gak bagus. Dengan macet parah, pulang sampe rumah udah kayak zombie. Mungkin disini akan enak, karena gak pake macet, tapi kan tetep, kerja lagi bukan hal kecil yang bisa digampangin. Harus dipikirin serius nantinya akan gimana. Akan sewa helper, akan masukin Lemon ke child care, saya yang akan double burden, kuat gak saya? Kayaknya sih saya nya yang gak mampu lagi sekarang.

Balik ke tawaran kerja di atas. Akhirnya, gak saya ambil. Untuk sementara ini, kayanya belum kepikiran untuk balik kerja kantoran. Entah nanti ya. Siapa tau nanti ada kesempatan yang gak bisa ditolak dengan kondisi mendukung sih bisa aja kali ya. Misal, nanti pas Lemon udah sekolah, berangkat kerja bisa barengan, makan siang saya bisa pulang ke rumah, dll. Hal kayak gitu mungkin aja nanti bisa kejadian, toh teman-teman saya yang bekerja di sini juga begitu kok. Mereka masih bisa antar jemput anaknya sekolah. Sampe rumah masih terang. Masih punya banyak waktu sama keluarganya. Saya cuma gak mau nutup diri aja sama kesempatan yang dateng. Cuma ya itu, harus mikir-mikir panjang dan stick to the grand plan, gak membuat keluarga saya jadi nomer dua.

Untuk sekarang, as long as masih ada kerjaan sambilan yang bisa dikerjain dari rumah, saya bisa ngurusin keluarga tapi dengan resiko kadang bosen setengah mati, i’ll take my chances. And, having a husband who respect your choices is a plus. Karena ini hidup saya, maka yang bikin pilihan ya saya. Bedanya sama ketika masih sendiri dulu, sekarang pilihan yang saya ambil ya harus mempertimbangkan keluarga, tapi tetep keputusan ya harusnya di saya toh? Tooooh.

Yaaaabeginilah curhat mamak-mamak di pagi hari. Mari bokiboook, jemur cucian dulu!

  1. noni May 24, 2013 at 5:18 am

    Duh cerita bosennya koq samaaaa bgt. Aku malah belon punya anak jd berasa bgt bosennya huhu. Seneng baca postingan ini.

    Salam kenal ya miss kepik

    1. misskepik May 24, 2013 at 6:57 am

      Haloo! Salam kenal juga πŸ˜€

  2. andina May 24, 2013 at 7:18 am

    Hai, Ajeng..
    Tau ngga sih, aku tuh dari dulu punya cita2 pengen tinggal di luar negeri, sama anak & suami, aku-nya ngga kerja (atau kerja dari rumah), terus urus rumah sendiri (kaya main rumah2an tapi kalo dipikir2 rada teler sih ya.. hehe..), terus anter-jemput anak sekolah, terus jalan2 berdua anak sambil nunggu suami pulang. Semacam would like to be at your current position. Hihihi..

    Salam kenal ya.. πŸ™‚

    1. misskepik May 24, 2013 at 7:45 am

      Halo, salam kenal juga πŸ˜€

      Ini emang cita cita sih dari dulu, tapi ternyata proses adaptasi nya gak semudah bayangan. Mudah-mudahan cita-cita nya kesampean yaa. Amiin πŸ˜€

  3. riri May 25, 2013 at 5:06 pm

    ah samak! πŸ™‚
    daku masih ibu IRT, dan ga becus juga jadi ibu IRT hahahaa, jadi masih milih untuk nyari kerja
    mungkin krn belom punya anak yah, jadi kepikirannya ya pegang duit sendiri (dan duit suami tentunya πŸ˜€ )

    1. misskepik May 26, 2013 at 4:41 am

      Kayaknya sampe akhir hayat kita tetep akan punya pikiran ‘gak becus’ ya, karena ini kan lifetime learning. Adaaa aja trial and eror nya hihihi

  4. sazqueen May 26, 2013 at 3:13 am

    Jadi gimana? Kalau pup tutup pintu atau enggak? x))

    1. misskepik May 26, 2013 at 4:39 am

      Omaygooood! You still remember that! Hahahah. Jawabanya: pup diikutin. Pipis ditungguin. Mandi kadang musti bareng2. Adeeeuh! Happy joy joy tapi ternyata ya :p

  5. Because I Don’t Want To Feel Sorry | SAZQUEEN May 26, 2013 at 5:18 am

    […] baca tulisan Miss Kepik di blognya soal kesempatan mungkin saja datang untuk kedua, ketiga, atau mungkin saja keempat […]

  6. ayu June 2, 2013 at 11:04 pm

    aaa.. mba jeng, ayu aja yang uda “ulang taun” alih profesi dari pekerja jadi IRT masih suka mengharu biru min. sebulan sekali.
    adaaaa aja yg bkn mewek bkin pengen kembali kerja, tapi balik lagi, lagi-lagi, liat aviqa bangun tiap pagi dan yg dicarinya pertama kali mamanya, bangga bget rasanya.
    mgkn nanti dia masuk tk apa sd baru “menata” masa depan diri sendiri lg πŸ™‚

  7. nisa June 19, 2013 at 7:26 am

    Haloo miss kepik salam kenal .

    akhirnya drop comment juga disini huehehe karena gue pun kemaren2 sedang mengalamin dilema antara balik kerja atau IRT. bosen bangettt..but then I think about all the wonderfull moment between me n my baby. bisa tau perkembangan anak day by day..bisa bangun siang n tdr siang huehehe. yah di enjoy saja dan iklas.yg ternyata alhamdulillah masih dikasih rejeki buat ada kerjaan sambilan or parttime gitu. gue berusaha untuk selalu berpikir positif mungkin emang skrg masanya waktu gue didedikasikan untuk anak dan suami.

    tapi agaknya klo lagi PMS yahh tetep aja ya jadi bete n ngambek dan masih suka ngeluh2 ahahahaha ( iklasnya di pause dulu )

    cheers,
    Nisa

  8. yulia July 2, 2013 at 4:09 am

    miss kepik..salam kenal yah. blog walking ketemu blog ini daannnn kok ya pembahasannya pas banget sama dilema hati ini. akibat masalah pengasuh yang ‘drama’ banget bikin aku pengin banget berhenti kerja. sampe suami, temen, bahkan hrd minta aku pikirin baik-baik apa bener begitu…

    hasilnya?…aku masih galau bak ABG deh..
    huhuhuhu

    1. misskepik July 2, 2013 at 4:17 am

      Hai Yulia!

      Hihihi. Selamat mikir2 ya. Ujungnya sih dua peran tersebut ada plus minus nya sih cuma emang harus mental baja aja kalo mau berubah peran, baik dari working mom ke sahm atau sebaliknya. Dua dua nya sadiiis hahahahah

Comments are closed.