[#JuliNgeblog #Day11] Tahu Goreng Bu Atin

Dulu waktu saya TK, ‘pelajaran’ yang paling saya sukai adalah menari. Guru menarinya namanya Bu Atin. Karena saya suka sekali menari, Ibu memanggil bu Atin untuk memberikan private menari. Berdua dengan mbak Dhani, ‘kakak kelas’ TK sekaligus tetangga yang selalu bareng naik becak langganan setiap pulang sekolah, kami dilatih menari oleh bu Atin. Saya agak lupa hari apa persisnya. Kalo gak salah setiap Minggu sore. Jadi setiap ada kelas menari, saya ke rumah mbak Dhani untuk latihan.

Bu Atin ini cantik, kukunya selalu panjang dan bercat merah. Luwes. Bahasa Indonesianya medhok sekali. Bu Atin yang mengenalkan saya pada tarian-tarian Jawa. Sampai dengan SMP, saya masih rutin berlatih tari. Setelah itu berhenti. Dulu udah gak happening sih. Ketinggalan jaman. Harusnya sih dulu saya tetap menari ya, nyesel deh. Sekarang kenangan itu masih saya simpan di dalam hati. Suatu hari, saya akan menari lagi. Atau minimal, Lemon lah hahahah. Obsesi.

Yang paling saya ingat dari bu Atin adalah, beliau suka sekali dengan tahu goreng. Jadi, setiap latihan, dia cuma minta teh manis hangat dan tahu goreng sebagai suguhan. Tahu goreng tanpa tepung. Cuma direndam bawang dan garam lalu digoreng sampai kecoklatan. Rasanya ya, enak. Dimakan panas-panas dengan cabe rawit.

Suguhan itu tidak pernah absen. Tidak pernah berganti dengan kue apem, misalnya. Sepanjang yang saya ingat, tidak pernah.

Waktu istirahat adalah waktu yang saya tunggu. Ketika bu Atin sudah memberi aba-aba untuk istirahat, maka kami akan dengan senang hati duduk sambil ikut menikmati tahu goreng kesukaanya. Kadang sambil bercanda.

Saya ingat sekali. Suatu kali ketika kami sedang istirahat, bu Atin bercerita tentang sesuatu yang lucu. Membuat saya dan mbak Dhani ketawa cekikikan gak bisa berhenti. Saking gak bisa nahan, saya kelepasan kentut dan tahu yang saya kunyah muncrat semua. Maluuu sekali rasanya. Tapi ya mau gimana lagi. Tapi karena masih TK, jadi ‘kayaknya’ dimaafkan. Malah diketawain sih -_-

Malam ini tiba-tiba saya ingat bu Atin karena saya abis goreng tahu. Karena tepung bumbu andalan saya lagi abis, dan untuk mendapatkannya harus beli di toko khusus barang-barang Indonesia, maka tahu nya cuma saya bumbui bawang putih dan garam, kemudian digoreng biasa. Persis seperti kesukaan bu Atin.

Barusan saya goreng lagi 4 biji. Saya nikmati bersama suami. Gak sambil bercanda sih. Takut kelepasan kentut dan muncrat. Walaupun kalau itu terjadi, saya pasti juga akan dimaafkan :p

Bu Atin, apa kabar ya?

*gambar untuk cover post ini saya ambil dariย judycole.blogspot.com

3 Comments

  1. Bapake July 11, 2013 at 4:15 pm

    Aaaah kamu pencitraan wong barusan kentut juga kok weeek

  2. e.r.l.i.a July 12, 2013 at 1:49 am

    AJENG….gue sampe bayangin gimana hubungannya kentut sama muncrat, huahahhahahhaahha

    *ngakak sampe muncrat*
    *tapi nggak pake kentut kok*

  3. Le Bapak July 12, 2013 at 3:43 am

    Jyaah komenku kok gak diapprove sih Meme? ๐Ÿ˜›

Leave a Reply