[#JuliNgeblog #Day14] Reuni SMP

Postingan mepet deadline, gara-gara Lemon boboknya malem. Semoga masih bisa ikutan ngerebutin Time Will Tell nya @sepatumerah dan @ririsardjono. Amin sodaraaa?

 

Tema ngeblog hari ini adalah Reuni. Sebenernya kalo disuruh cerita soal reuni, saya gak punya stok cerita banyak. Lha wong ikut reuni aja baru 3 kali. Reuni SMP 2 kali, reuni SMA 1 kali. Yang reuni SMA malah gak berkesan sama sekali, karena itu reuni akbar dan gak banyak teman dekat semasa sekolah ikut hadir. Pun waktu itu saya tengah hamil 5 bulan dengan kondisi ‘mengenaskan’, jadi daripada drama mual-muntah terjadi di depan orang banyak, saya memutuskan untuk cuma mampir sebentar di acara tersebut.

Reuni SMP pertama, diadakan tahun 2007. Awalnya saya gak terlalu bersemangat. Karena ternyata temen se-geng waktu sekolah gak ada yang dateng. Tapi kemudian berubah di detik-detik terakhir karena ada satu laki-laki yang membuat saya ‘terpaksa’ hadir. Enggak, bukan karena saya pengen ketemu sih, cuma penasaran aja. Jiyee, gak mau ngaku!

Si laki-laki ini, mari kita sebut saja dia X, teman SMP saya. Sepertinya semua teman tahu bahwa dulu jaman SMP, dia naksir saya dan semua orang tau kalo saya benci sekali sama dia. Kerjaanya gangguin mulu. Nguntitin tiap pulang sekolah. Saya? Ketakutan. Gak pernah saya baik sama dia, kayaknya tiap ketemu bawaanya melengos karena sebal dengan pandangannya yang seolah bilang ‘hayolooo hayolooo’ itu. Gak pernah ada cerita apapun waktu itu. Gak, saya gak jadian. Gak terlibat romantisme PDKT. Dia gak pernah PDKT ke saya. Cuma kayaknya hobi bener gangguin saya. Baru akhir-akhir ini saya tau kalo dulu dia gak punya nyali PDKT ke saya, minder katanya. HAHAHAH.

Kami tidak pernah bertemu lagi sejak hari kelulusan SMP. Dia melanjutkan sekolah di SMA yang berbeda dengan saya. Walaupun masih satu kota, tapi kami sama sekali gak pernah ketemu. Kota asal kami itu kecil lho. Jalan protokolnya cuma itu-itu aja. Tapi sama sekali, gak pernah ketemu muka walaupun cuma selewat di jalan.

Sepuluh tahun berlalu. Tiba-tiba dia muncul kembali di….halaman Friendster saya. Dengan mengirimkan permintaan pertemanan, dia juga mengirimkan sebait puisi gombal lewat pesan. ‘Gak berubah deh’, kata saya dalam hati.

Setelah mempelajari profil online nya secara singkat, saya kemudian menyimpulkan bahwa laki-laki kecil dengan sorot mata bandel yang usil ini sudah lebih…tinggi. Iya, badannya gak sekecil dulu. Cih, dulu sama saya aja gedean saya. Senggol dikit mental kayaknya. Sekarang dia tinggi besar. Kayaknya kalo ketemu, saya cuma diketekin, selesei deh. Di foto profilnya, terlihat satu anak balita yang sedang digendongnya. Saya pikir dia sudah menikah. Tapi ketika melihat kolom testimonial, ada satu nama perempuan yang mengajaknya makan jagung bakar. Pacarnya mungkin ya? Atau istrinya? Trus, kalo udah punya istri kenapa dia kirim-kirim message gombal gitu ke saya? Usaha tak pernah padam ya? Dasar gombal mukiyo!

Setelah perbincangan di kotak pesan, kami kemudian mengobrol lewat messenger. Baru kemudian saya tahu bahwa anak yang digendongnya adalah anak dari Bapak angkatnya. Perempuan yang mengajaknya makan jagung bakar adalah adik perempuannya. Tet tot!

Setelah itu, kami jadi lebih sering mengobrol. Tapi gak pacaran. Saya masih denial kayaknya. Berulang kali di setiap sesi ngobrol kami, saya selalu ‘hampir’ jatuh cinta. Kemudian bayangan soal ‘kebandelannya’ jaman SMP kembali menghantui. Trus mundur lagi. Saya kan sebel banget sama dia ya, kok sekarang doyan ngobrol sih? Ternyata selain badannya yang jadi tinggi banget itu, dia berubah jadi teman ngobrol yang asik. Mungkin sebenarnya dari dulu ya, tapi karena dulu saya udah keburu ketakutan dulu, jadi kami sama sekali gak pernah ngobrol. Beranteeem mulu.

Kami lalu bertemu, setelah 10 tahun, di reuni SMP yang diadakan pada bulan puasa. Terus terang, setelah bertukar pesan selama beberapa hari, hati saya harap-harap cemas. HAHAHA. Norak! Biarin ah. Ketika akhirnya dia muncul, saya tanpa sadar menggenggam erat tangan teman saya, Ayu, yang duduk di sebelah saya, sambil berbisik ‘ha? itu beneran X? tinggi amat?’ sambil mesam-mesem ngeliat dia dengan senyum cengengesan khas nya masuk ke tempat reuni diadakan. Udah deh, saya gak berani macem-macem, takut diketekin, pingsan. Saya pun akhirnya mengaku kalah. Oke, selain seru diajak ngobrol ini itu, ternyata kamu kok lumayan ganteng sih? Walopun celananya gak dicuci sebulan?

Long story short, kami pacaran. Ih, rasanya aneh. Suatu hari, saya menelpon sahabat saya yang dulu waktu SMP juga pernah dipacarinya. Cinta monyet gitu lah. Ketika saya bilang saya pacaran dengan si X ini, sahabat saya dengan reflek berteriak ‘GAK MUNGKIIIN, GAK MUNGKIN AJENG MAU SAMA KAMU!!’. Iya, dia tau sekali saya benci banget sama si X ini. Sampe yakin banget kalo saya gak mungkin mau pacaran sama dia. Hihihihihi.

Gak cuma sahabat saya aja yang kaget saya beneran pacaran sama si X. Teman-teman yang lain juga berpendapat sama. Kebanyakan kaget tapi juga memberikan selamat ke si X karena sudah tercapai cita-citanya. Ih, malu gak sih. Rasanya kayak ngejilat ludah sendiri. Dulu lepeh-lepeh, sekarang kesengsem.

Sedihnya, banyak sekali yang ngira saya matre. Ajeng dulu gak mau lah sama X, kalo sekarang mau, kan X udah kerja, sukses, perlente. Padahal sama sekali enggak sodara-sodara. Dia mengajak saya makan mendoan dan es pocong di salah satu kedai es terkenal di pinggiran Margonda di salah satu sesi PDKT nya. Makan mendoan sambil cekikikan ngomentarin orang lewat, duduk di trotoar pinggir jalan. Sebelumnya, dia mengajak saya naik kereta ekonomi super penuh dari Cikini sampai Pondok Cina. Cara kami ‘ngedate’ adalah duduk di halte transjakarta Dukuh Atas, menghabiskan waktu dengan mengobrol sampai bus terakhir, sekitar jam 10 malam. Atau kadang kalo lagi punya duit, jajan bakso di kantin BNI Sudirman. Lain waktu, dia pernah menjemput saya di halte transjakarta Ragunan, hanya dengan kaos oblong bolong-bolong, kelunturan dan celana jeans sobek penuh oli, naik honda CB ‘ringsek’ yang gak ada jok nya.

Konon, ketika dulu dia membeli motor ‘ringsek’ itu, dia pernah bilang dengan bangganya ‘nanti, suatu saat perempuan yang mau gue boncengin naik motor ini, bakalan jadi istri gue’

DUAR!!!

KEJADIAN!!!

Perempuan yang mau dibonceng naik motor ringsek dengan setelan kaos bolong kelunturan dan penuh oli itu adalah saya. Saya, teman SMP nya yang dari dulu selalu membencinya. Saya, yang ternyata bisa dilelehkan hatinya hanya dengan obrolan panjang tengah malam mengenai apa saja.

Saya dilamar tahun 2009. Dua hari setelah lebaran. Tiga hari setelah reuni SMP kedua yang saat itu telah kami hadiri berdua.

Rasanya aneh. Reuni SMP pertama kami datang sendiri-sendiri, dua tahun kemudian kami menghadiri reuni sebagai sepasang kekasih yang hendak menikah. Kalau rencana teman-teman jadi, reuni lebaran besok akan kami hadiri bertiga. Dengan Lemon, anak kami πŸ˜€

Makasih lho reuni, kamu berarti banget deh. Mungkin kalo reuni SMP tahun 2007 itu saya beneran gak jadi berangkat, ceritanya gak akan begini. He he he.

*ketawanya garing, takut norak, ah biarin ah

p.s:

Kata Ibu mertua saya, dulu dia sering ngegambar saya di kertas hvs bekas. Sambil ngeliatin foto saya yang dia curi dari lembar pemilihan pengurus OSIS. Jyeeee! :p

13 Comments

  1. Bapak July 14, 2013 at 5:24 pm

    PERTAMAX! Yes (Biar dikira kaskuser)

    Jadi begini … Enggak tahu mau komen apa lagi, cuman ada rasa geli2 di perut sama agak mrebes mili ^.^

  2. Dinar Nur Afrilian (@Dinar07) July 15, 2013 at 2:04 am

    mbaaaa ah, bacanya kok geli2 gimana gtuu yhaa.. hihi
    kalo kata orang sunda “PO BOX” – dipoyok dilebok, hahaha..

    semoga selalu bahagia yhaa mba πŸ™‚

    btw, salam kenal *salim*

  3. cya July 15, 2013 at 4:10 am

    Manisnya :’>
    Pengen baca ini dari sudut pandang anak yang nyuri foto dari lembar pemilihan ketua OSIS.

    1. misskepik July 15, 2013 at 4:13 am

      Kalo gak salah dulu dia pernah nulis ini juga di blog nya, ada juga cerita ini http://www.kemudian.com/node/70533 walopun terakhirnya dia bikin nggilani, lumayan malesin juga ceritanya hihihi

  4. ipi July 15, 2013 at 4:30 am

    Masya Allah, mas dwi culun banget kui.
    Pantes mbiyen rohis #lho

  5. anggit rakhmawati July 15, 2013 at 6:51 am

    lagi tahu kalo ceritany begitu ta dek. (sambil manggut-manggut, cie)

    waktu denger kabar dek ajeng mo nikah tak kira dengan si Y (sebut sajah begitu, heheh). Tapi setelah fotonya di upload,jadi mikir2 dan mengingat ingat, apa ini si Y ya?? (lama ga ketemu dengan si Y, sapa tahu wajahnya jadi berubah).

    Tapi apapun itu, seneng baca cerita ini, bahagia selalu yah….

    1. misskepik July 16, 2013 at 4:20 am

      hehehe, iya gitu mbak anggit, gak banyak yang tau πŸ˜€
      makasih yaaa

  6. syahtex July 15, 2013 at 8:10 am

    Geli nek mbayangin kamu blg, senggol dikit mental kayaknya. Aq ingetttt bgt ekspresimu nek jengkel sm org trus sok ngremehin yg kamu jengkel. Hidung mengembang, mata melirik, hbs itu nyengir ngakak.

  7. Vina July 15, 2013 at 2:51 pm

    Jeng, ini ceritanya kenapa mirip sm gue siiiH?! Lucu yaaaaa! Smua karena reuni!

  8. ayu July 15, 2013 at 6:40 pm

    mba jeeeng, lebaran ini ke magelang? ketemuan yukk πŸ˜€

  9. ayu July 15, 2013 at 6:42 pm

    ooh, lupa komen postingannya. ayu juga termasuk orang yang terperangah melihat dengan siapa mba ajeng sekarang :D.
    tapi mba ajeng yang sekarang, lebih happy, lebih positif, dan lebih “jinak”. susunya cucok berarti hahahahahaha

    1. misskepik July 16, 2013 at 3:57 am

      Ayuuuuu! HAHAHAH lebih jinak :p
      Iya kami pulang besok lebaran, ketemu pokoknya πŸ˜€

  10. Sazki July 15, 2013 at 11:05 pm

    adoring your love story with Mas Dwi πŸ˜€ Cunyaaahhh!

Leave a Reply