New Nest

Pinggang saya pegel soalnya abis ngepel dapur yang kebanjiran karena selang mesin cuci coplok yang menyebabkan air dari mesin cuci yang seharusnya terbuang ke saluran pembuangan jadi kebuang ke…dapur. Yuk mari.

Maaf ya pembukaanya curhat domestik.

Ih rasanya udah satu dasawarsa gak buka blog. Terlalu sibuk sih ya, gimana dong? *ditoyor* ย Tapi emang sih sejak mudik kemaren itu, baru bisa agak santai minggu ini. Abis pulang mudik kemaren punya banyak PR kerjaan dan mulai nyicil packing karena mau pindah rumah. Endilalah kok ya ternyata barang jadi banyak amat ya. Perasaan pas pertama pindahan cuma modal baju tiga koper gede aja. Lha kok sekarang bisa 9 kardus gede. Kebanyakan memang printilan sih, karena rumah pertama kita full furnished, jadi selama setahun tinggal di situ, sebiji piring aja kita gak punya. Jadi itu kardus isinya ya perintilan aja. Pindahan juga cuma sewa 1 lorry, itupun tadinya Balla, tukang service AC langganan nawarin buat bantuin aja, tapi karena gak enak, ya akhirnya bayar juga lah. Kesian dia kan udah angkut-angkut dan make lorry nya buat nganterin barang-barang kami.

Empat malam pertama di rumah baru, kami habiskan dengan hidup minimalis. Literally. Karena sama sekali gak punya perabotan apapun, sedangkan rumah yang kami sewa ini kosongan. Cuma ada mesin cuci, kulkas, satu bed di common room dan beberapa meja kecil aja. Bed di master room? Tinta adin mak! Boro-boro bed, lha wong piring, gelas sendok aja kami gak punya, alhasil sebelum sempet belanja barang-barang, selama itu juga minum pake gelas plastik sekali pake.

Karena gak ada bed gede di master room, akhirnya bed yang di common room kita turunin. Jadi kasurnya tuh yang single bed tapi atas bawah gitu loh. Nah karena yang atas kita turunin dan dirapetin sama kasur yang bawah, akhirnya kami bisa tidur betigaan di kasur ala kadarnya itu.

Beberapa hari kemudian, baru deh pesenan bed dan tv dateng. Hari Sabtu nya seharian di ikea, belanja segala perintilan keperluan, rak dan sofa. One stop shopping center lah emang. Udah gak perlu ke mana-mana lagi. Hemat waktu banget. Minggunya ngelengkapin barang elektronik. Setlika, vacum, blender, gitu-gitu lah. Udah kayak orang baru kawin deh rasanya. Ini mungkin dua tahun lagi kalo harus pindah lagi, udah sewa mover deh.

Rumah yang ini memang lebih kecil dari sebelumnya. Kosongan pulak. Tapi karena kosongan itu aku jatuh hati :p Karena artinya, bisa diisi sesuai selera dan gak pusing sama barang owner yang kebanyakan kayak di rumah terdahulu. Plus tempat ini strategis banget, di tengah kota dan yang paling penting masih masuk budget untuk sewa rumah. Dulu waktu masih di Woodlands, perlu 1 jam lebih perjalanan dari rumah-kantor dan sebaliknya. Musti naik bis dulu sampe MRT trus lanjut naik MRT 10 station. Sekarang, Bapak cuma perlu 15 menit ke kantor. Seberang blok udah MRT station jalur merah dan kuning, terminal bus, mal gede, public library dan sederet DIY shops yang lengkap, bank, klinik, sekolah, salon dan hawker. Landlord sama agent juga baik banget! Gak ribet, semuanya jelas dan ramah. Alhamdulillah pokoknya lah!

Sekarang rumah udah berasa lebih homey karena udah ada isinya. Walopun masih kurang ini itu dikit tapi udah lumayan lah, menyenangkan rasanya. Saking happy nya di rumah baru, saya sampe semangat setlika lagi! Biasanya tiap abis nyuci langsung lipet masuk lemari, sekarang pake di setlika dulu hihihi.

Tidur juga lebih nyenyak. Bangun pagi dengan mood yang lebih bagus. Entah ada apa sama rumah di Woodlands, tapi buat kami, rasanya misterius banget. Hawanya gak begitu bagus kayanya, jadi bawaanya betek muluk. Selalu pengen keluar rumah, gak betah di dalem. Dulu waktu dapet rumah Woodlands emang keburu-buru sih. Udah mepet tanggal kepindahan, trus Bapak udah kecapean tiap hari musti viewing kesana kemari, jadi begitu diliat ada yang lumayan, sesuai budget (walopun jauh) langsung ambil.

Karena landlord rumah yang lama agak rese, sebelum pindah kami kerja bakti spring cleaning. Biar semua sesuai kontrak, rumah dikembalikan dalam kondisi seperti semula, barang-barang gak ada yang rusak dan kami bisa dapet deposit balik. Jadi dia gak bisa nemuin satupun alesan untuk nahan deposit. Suka nyari-nyari kesalahan gitu soalnya dia zzzz.

Oh satu lagi yang bikin bahagia tinggal di sini. Ada 3 supermarket untuk belanja harian. Semuanya walking distance. Giant, Fair Price sama Fair Price Finest. Biasanya saya belanja di Giant. Tapi begitu kemaren nengok Fair Price Finest, langsung jatuh cinta. Lebih bersih, luas, lengkap daaaan ini yang paling menyenangkan: mereka punya counter self check out! Jadi cita-cita jadi kasir yang selama ini terpendam bisa tersalurkan hihihi.

1235301_10151822684926162_327458805_n

Semoga sih gak ada masalah untuk kedepannya. Setaun kemaren jadi tahun adaptasi buat kami, mudah-mudahan tahun ini dan seterusnya lebih dimudahkan, dilancarkan dan bisa betah tinggal di rumah ini. Kalo udah betah juga maunya gak pindah deh, ribet! Kecuali pindahnya ke Dubai, gitu misalnya ya hahaha, ngayal dulu, gratis.

7 Comments

  1. syahtex September 6, 2013 at 9:31 am

    Wkwk.. berarti cerita ne betah di s’pore nihhh? Untuk tahun yg blm bs di perkirakan?

  2. Rani September 6, 2013 at 9:31 am

    fairprice finest kan harganya sedikit lebih mahal jeng dari fairprice biasa. tapi emang lebih ketje sih tempatnya..

    jadi kapan nih mau dipanasin rumahnya? *angkut kompor*

  3. Woro Indriyani September 6, 2013 at 11:26 am

    Semoga betah mba di rumah barunya ๐Ÿ™‚

  4. Mrscat September 6, 2013 at 1:12 pm

    Semoga betah di tempat baru, Ajeng! Dan semoga ga perlu pindah2 lagi

  5. epy September 6, 2013 at 2:50 pm

    Emg bikin gilaaaxx kl liat printilan2 itu…gak sehatt bgt buat dompet ya say..hahaha
    Tak lupa lahhh special room bwt bikin lemon hepi…

  6. rose September 11, 2013 at 9:06 am

    Woohoo sukaa baca blognya mbak Ajeng sama Mbak Erlia hehehehe..jd punya cita2 tinggal di Sing setelah kemaren visit kesana (dan ga mau pulang) Sukses sama Rumah barunya ya mbak, Semoga Lemon Senang disitu..

  7. e.r.l.i.a September 18, 2013 at 1:42 am

    house warmiiiiiing!!!!! *bawa panci*

Leave a Reply