Museum OHD

Kalo gak dikasih tau sama Ipi, saya malah gak ngerti kalo Magelang punya museum bagus. Yah namapun kota cilik ya, ada apaan sih di Magelang selain taman Badaan, Kyai Langgeng dan satu mal baru di daerah Armada. Waktu klik link websitenya yang dikasih sama Ipi waktu itu, seakan tak percaya *alah*. Ternyata museum ‘serius’ hehehehe. Kirain mah museum apalah gitu ya. Jadi, waktu mudik kemaren, museum ini masuk ke daftar wajib kunjung.

Namanya Museum OHD, kependekan dari Oei Hong Djien, nama pemilik museum ini. Ini sebenernya museum pribadi milik pak OHD. Pak OHD ini terkenal sebagai art collector. Selain itu, beliau juga salah satu advisor/board of Singapore Art Museum. Beliau juga merupakan salah satu narasumber internasional tentang dunia seni rupa. Koleksinya buanyak! Tapi maaf, karena hamba tak tau banyak soal dunia seni ini, makanya cuma bisa nunjuk beberapa koleksi dari nama yang familiar di kuping.

Museumnya sendiri ada dua. Galeri pertama ada di daerah Pecinan, sebuah bangunan besar yang cantik dan asri. Satu lagi ada di rumah pak OHD. Iya, galerinya ada dua, koleksi barang seninya banyak, mencapai lebih dari 2000 artworks. Galeri pertama diisi oleh koleksi barang seni milik seniman-seniman muda berbakat seperti the one and only Eko Nugroho dan Entang Wiharso. Kabarnya, ada satu artwork milik seniman muda dari Jogja *uhuk* yang udah dibeli pak OHD, tapi belom di pasang di galeri. Nunggu ‘mateng’ dulu mungkin ya :p

Sedangkan galeri rumahnya berisi artworks dari berbagai seniman senior legendaris seperti Raden Saleh dan Basoeki Abdullah. Melongo deh ah kalo kesana.

Biasanya, setelah dari galeri pertama, kita akan ditawarin untuk ke galeri kedua. Gak bayar lagi kok. Malahan dianterin sama guide nya. Jarak dari galeri pertama dan kedua sekitar 10 menit naik mobil. Magelang kota kecil kok, kesana kemari cuma srat srut aja. Gak pake macet juga.

Tiket masuk museumnya tergolong murah. Hanya Rp. 50.000 saja. Untuk pelajar Rp. 25.000 dan untuk anak di bawah 6 tahun masih gratis! Sayangnya, menurut cerita mas siapa-aku-lupa-namanya-maap, the guide, kebanyakan pengunjung berasal dari luar negri. Bule bule gitu bok. Jaraaaaaang banget orang lokal. Ternyata, harga segitu masih dibilang kemahalan untuk ukuran kota sekecil Magelang. Dan mungkin juga orang gak terlalu tertarik nontonin lukisan kali ya.

Saya sendiripun sebenernya gak ngerti-ngerti banget soal barang-barang seni ini. Bapak yang sedikit ngerti soal ini itu, cita-citanya pun malah bisa liat lukisannya ada di salah satu galeri ini. Amin kenceng yaaa.

Kalo saya mah cuma tau bagus, keren dan bagus banget aja. Gak bisa menilai lebih dari itu dan hal-hal filosofis di belakangnya. Ujungnya, malah poto-poto. Cetek, eym! Tapi siapa sih yang gak bahagia ngeliat hasil karya canggih-canggih gitu? Oh iya, boleh sih foto-foto, tapi gaboleh pake flash πŸ˜€

Buat yang mau main ke Magelang, dateng deh ke museum ini. Bagus! Kalo dari Jogja, sekitar 1-1,5 jam naik mobil. Bisa juga naik bus atau damri dari bandara Adi Sutjipto. Abis ke museum jangan lupa makan kupat tahu pak Pangat πŸ˜€

Visit Magelang 2013! *halah*

564557_10151793049456162_993323298_n
OHD_1 OHD_2

OHD_3

Kiri: Rombongan ‘mudik berbudaya’, yang kalo poto jadi keikut Lemon, piiisss!
Kanan: Lucky him, bisa ketemu pak OHD langsung! Setelan udah sama ya, kaos, celana pendek dan sendal jepit. Jumlah rekening aja sih ya yang gak sama XD

1 Comment

  1. niaaaa September 13, 2013 at 7:26 am

    aku lhoooo blas hurung tau rono, jeng. .. terhina sekali aku ini, mosok sing wong magelang malah entuk review ne seko wong sing ning singapore ki piye…=)))

    btw, pastinya karena sepertinya banyak spot yg bagus untuk foto2, jadi boleh lah besok ke sana. haha..

Leave a Reply