Lemon si Sepatu Bolong

Lemon might look exactly the same like her father, but she behaves more like me. To put it on a percentage, she’s 90% of Ajeng on the inside and 90% of Dwi on the outside. Dwi told me that he’s sometimes amazed on how Lemon is so me on so many levels, it sometimes makes me worry because I don’t want her to grow up to be exactly like me, tbh.Β Seperti contohnya, saya gak mau nanti Lemon suka berkecil hati, tidak percaya diri, tidak outspoken, suka bersedih dll dll. Haha.

Jadi, Dwi mulai memasukkan life values yang dia pegang ke Lemon. Life values yang selama ini gak saya jalankan. Bukan karena tidak diajarkan juga sih, cuma ya karena gak berkembang aja kali ya di saya? Entah karena masalah entah karena trauma. I don’t know.

Ternyata, semakin dia besar, ada banyak hal yang sudah gak terlalu Ajeng banget. Sudah ada balancing dari Bapaknya. Kecuali hal-hal kecil seperti, kalo tidur maunya ina inu atau hal-hal rutinitas lainnya. Mungkin dia melihat dan meniru aja sih ya kalo bagian ini. Tapi ada beberapa hal yang bikin saya wow. Dulu dia gak begini soalnya.

Kemaren dia cerita. Salah satu teman sekolahnya makan bekal makan siang dengan tangan. Biasanya yang suka makan dengan tangan kalo gak Indian ya Malay kan ya. Kebetulan temannya ini Indian. Makan prata kayanya sih. Kemudian ada teman yang lain mengejek karena dia makan pake tangan, gak pake sendok. Kemudian lanjut Lemon;

‘and then I stood up and I said -so you always, like aaalllwwaaays eat with a spoon? then how you eat fried chicken? with a spoon? and then he just left, Ibu’

..and I just wow-ed. Because that’s absolutely not me. If I were there, I might just diem aja. Merasa gak perlu gimana-gimana. That’s absolutely her father.

The other day, she came back from school with another story.

Temennya makan nasi lemak, ada ikan bilis nya kan tuh ya yang kecil-kecil. Trus diolok-olok lah sama anak lain,

‘look xxx eats worm! eew eewww!’

Kemudian untuk membela temannya, kembali lagi anakku ini berdiri, ambil ikan bilisnya dan berkata

‘look at me, I also eat worm! look closely! look! i eat worm!’

Trus dia ketawa ngakak.

That’s also not me. That’s her father.

Lain lagi dengan cerita sepatu.

Sepatunya bolong. Sebetulnya dia punya dua sepatu sekolah. Tapi dia hanya suka sama satu sepatu. Jadi setiap hari dia hanya pake satu sepatu itu aja. Bolonglah itu sepatu, tepat di jempolnya. Dwi bilang ke saya ‘sepatunya Lemon bolong, tapi gausah dibeliin dulu, biarin aja’.

Sebenarnya kami selalu menerapkan delay gratification ke Lemon. Jadi kalo ada apa-apa, dia terbiasa nunggu, gak setiap saat selalu diiyain apa yang diminta. Cuma karena ini sepatu sekolah, kebutuhan wajib, saya sempet protes sih. Cuman Bapaknya pengen liat aja anaknya gimana ke sekolah pake sepatu bolong. Akan ngefek banget apa enggak. Taunya enggak hahahah. Ternyata anaknya santai. Terlalu santai malah. Kadang suka mikir ini anak kok nrimo banget sih, not me juga, ini Bapaknya banget.

‘Dek, sepatunya bolong, gapapa?’

‘Gapapa’

And then she goes to school with sepatu bolong.Β  Waktu ditanya ada gak sih yang nanyain sepatunya, dia sih bilang ya ada aja. Katanya, dia cuma jawab ketawa aja kalo ada yang ngaruh-aruhi sepatunya bolong.

That’s also not me. That’s her father. Very very happy go lucky kinda person.

Maksudnya bukan saya malu pake barang jelek atau rusak, cuman saya gatel kalo gak rapi aja. Tapi yasudahlah, yang penting kaos kakinya, seragamnya, rambutnya, semuanya bersih rapih, badannya sehat.

Saya ingat, beberapa puluh tahun yang lalu waktu SMP. Ada temen saya tuh ke sekolah pake sepatu PDH dan celana sekolah yang udah kesempitan dan kemeja yang kegedean. Waktu itu saya ngeliatnya sebel. Kayak gaya banget anak SMP kelas 2 ke sekolah pake sepatu PDH. Mana celananya ngetet banget kemejanya kegedean. Udah gitu kayak gak berdosa. Cengengesan sepanjang hari. Aslik serius. Sebeeeellll banget ngeliatnya. Kebetulan temen SMP saya itu ya… Bapaknya Lemon, so now you know ini nurun dari siapa kelakuan begini. Tidak merasa ada yang salah dengan penampilan, selama aku gak ganggu kamu, selama aku merasa baik-baik saja, why bother. Gitu kalik prinsipnya.

Tapi dulu dia pinter, selalu jadi juara kelas. Semoga anaknya juga nurun pinternya. Karena kepinteran kalo ilang gabisa diganti cepet, tapi kalo sepatu bolong di pasar banyak gantinya.

Btw, fast forward ke beberapa puluh tahun sesudahnya, saya baru tau kalo sepatu PDH, kemeja kegedean dan celana kesempitan itu ya karena adanya itu. Sepatu PDH dan kemeja kegedean adalah lungsuran, sedangkan celana kesempitan ya karena kesempitan aja belom bisa beli gantinya. Maaf ya aku dulu sebel kirain mau gaya-gayaan aja hahahahahaha.

Beda Bapak dan Anak. Dulu, Bapaknya maju ke depan pas upacara terima award karena jadi juara kelas dengan atribut yang disebutkan tadi. Tapi pagi ini, Lemon maju ke depan menerima award di acara Prize Giving Ceremony di sekolahnya gak pake sepatu bolong. Walopun kemaren masih ngotot sampe nyari pembelaan ke gurunya bahwa gak masalah pake sepatu bolong ke ceremony, alhamdulillah saya bisa meyakinkan dia untuk pake sepatu yang satu lagi. Alhamdulillah juga kondisi kami berbeda sama kondisi Bapaknya dulu. Kami sudah dimampukan untuk beliin anak sepatu sekolah dua pasang, punya serepnya. Kata Dwi, ini adalah doa Bapaknya dari dulu, semoga anak-anaknya gak ada yang mengalami apa yang dulu orangtuanya pernah alami. Amin, Bapak. Aduh brb mewek dulu.

Award ini adalah award kedua yang Lemon terima. Bangga tentu saja. Apapun achievement nya, besar kecil, semuanya didapat dengan usahanya. Nilai raportnya juga menggembirakan. Her Math her English all are excellent and apparently her Malay’s mark is the highest seangkatan thus the award best in Malay she received. NIlai-nilai yang baik ini adalah sesuatu yang diam-diam selalu ada di dalam doa tapi gak berani dibilang terus terang di depan anaknya hahahaha takut membebani takut anaknya jadi under pressure. Kami senang dan berterimakasih untuk itu. Semoga dia tetap punya semangat yang tinggi untuk belajar dan menjadi anak yang baik budi selalu.

 

1 Comment

  1. Utet November 17, 2018 at 6:51 am

    Aaaakkk… Kok aku mewek bacanyaaa :’)

Leave a Reply