Komuter

Disclaimer: Postingan kali ini terdiri dari beberapa bagian mengumpat, menasehati dan terakhir menangis.

Suasana Penuhnya KRL ACKereta Rangkas Bitung
Kereta Rangkas Bitung

image taken from here

Sudah hampir 2 bulan ini saya mulai menjadi kaum komuter sejati. Uhuy! Berangkat pagi sama suami-parkir mobil di stasiun-naik kereta-turun kebayoran-naik ojek sampai ke kantor. It only takes an hour for me to get office. Beda jauh kalau harus nyetir sendiri. Mungkin bisa dua kali lipatnya baru sampai kantor disertai dengan tubuh lesu, muka cemberut kebanyakan ngumpat di jalanan. Not to forget, betis pun pegal.

Pagi itu seperti biasa setelah mengantarkan suami ke stasiun (suami saya lebih dulu jadi kaum komuter :p) saya kemudian bernyanyi-nyanyi sepanjang jalan menuju kantor. Menyetir di jalan tol adalah surga JIKA DAN HANYA JIKA jalan tol nya gak macet *yaeyalaaah*. Limabelas menit berlalu sampailah saya di pintu keluar tol Fatmawati. HELL! I know it will be hell!

Limabelas menit berlalu dan saya masih di situ-situ aja. Godek-godek saking stres dan frustasinya. Belum diserobot kopaja dan handai taulannya. Semua kendaraan bermotor rumpah ruah di jalanan sempit Fatmawati. Dari yang cuma senyum kecut, saya mulai memukul-mukul klakson sambil teriak lalu diakhiri dengan….menangis. Iya, saya nangis dan hampir ngambek mau turun mobil aja tinggalin mobilnya disitu bodo amat. Tetapi karena saya belum gila sempurna maka saya teruskan perjalanan penuh isak tangis dan umpatan itu menuju kantor. Bagi yang kenal saya, maka mereka pasti akan menertawai saya karena saya menangis. Iya, hobi saya nangis memang. Dari dulu kerjaanya nangiiiis mulu. Bodo amat! Bwek!

Sepulang kantor ketika saya akhirnya dengan badan gontai mulut terlipat kedalam sampai juga ke rumah dan pelukan suami, maka saya memutuskan akan NAIK KERETA AJA BESOK BODO AMAT!

Mungkin anda akan memberikan komentar, diantaranya:

1. Siapa suruh kerja di Jakarta. Jika itu yang anda pikirkan marilah saya antarkan anda ke gedung DPR menemui kembaran anda Yth. Bapak Marzuki Ali. Mungkin kapasitas otak anda sama. Mikirnya cuma sampe dengkul gak sampe hati. Walk my shoes first then I allow you to open your mouth.

2. Kenapa gak dari awal aja naik kereta. Well, begini. Jenis pekerjaan saya ini membutuhkan kesiapsiagaan setiap saat. Ehehehe. Iya, jadi Boss saya suka tiba-tiba telpon minta ini itu blablabla. Nah, kalau saya naik kereta atau kendaraan umum lainya, jadi gak bisa fleksibel. Dan, ditelepon untuk sesuatu yang penting di tengah keramaian itu juga gak nyaman.

Nah, kenapa sekarang mau naik kereta? Karena saya nyoba :p Jadi ternyata ketakutan-ketakutan akan keribetan urusan kantor itu hanyalah fatamorgana :p Pas udah dijalanin ternyata bisa juga kok. Ya kalo lagi di kereta Boss saya nelpon ya tinggal bilang aja lagi di kereta. Kalo lagi di ojek ya minta abang nya brenti pinggir dulu trus terima telponya. Bisa πŸ˜€

Masalah selesai? Ooootentutidaaak! Gak hidup namanya kalo gak ada masalah, ya kan?

Naik kereta ternyata tidak seindah bayangan. Pagi hari disaat saya udah cantik pake baju rapi parfum wangi sepatu kece, ternyata lahan parkir stasiun penuh. Lahan parkir liar yang disediakan warga tak jauh tempatnya dari stasiun. Tapi ya gitu, masih tanah dan kalau habis ujan? wiiii, jangan tanya deh jeblok nya kayak apa. Sepatu saya yang kece ini jadi percum tak bergun. Kena jeblokan gitu deeeeh. Β Okay, stop ngomongin sepatu!

Sampai di peron, kita akan bahagia jika mengetahui kereta yang paling dekat akan datang adalah yang akan ke Serpong dulu. Itu berarti kita bisa naik kereta ke Serpong dulu dan dapat duduk. Jika begitu maka saya akan bahagia jika tidak ya pasrah saja berdiri dari Rawa Buntu sampai Kebayoran. Yah, sekitar 30 menit lah.

Sampai disitu saya akan naik ojek. Yiha! Jika beruntung, saya akan mendapatkan abang ojek yang bersih, wangi dan tidak ngebut. Tapi kalo lagi apes ya terima aja deh kalo ada bau-bau khas semerbak dan jalan sesuka hati. Btw, kaki saya pernah kepentok bajaj. Gara-gara si abang nya nekat nyalip-nyalip. Pengalaman buruk saya naik ojek lainya adalah: ditolak! Iya, saya ditolak sama abang ojek depan kantor. Mungkin karena jaraknya terlalu dekat. Cuma 10.000 makanya dia males. Yasutralahya itu namanya nasib.

Selesai urusan per ojekan, biasanya saya sampai di stasiun jam 6 sore. Menunggu kereta yang jam 6.30. Jangan bayangkan stasiun nya bagus ya. Ini lebih cocok dibilang suatu-tempat-kereta-berhenti-menaikan-dan-menurunkan-penumpang-yang-kotor-dan-becek-dengan-loket-angin-anginan-gak-ada-petugasnya. Begitulah. Kalau pulang saya jarang beli karcis. Pokoknya kereta apa aja yang lewat, hajar! Karena mo nunggu yang ekonomi AC pun pasti udah penuh paraaaah. Nah, kalau ketangkep petugas gabawa karcis, tinggal minta karcis suplisi, kalo AC bayarnya jadi 10.000. Tapi kalo naik ekonomi atau rangkas, kalo pas ketauan ga bawa tiket, tinggal bayar 1000 rupiah sahaje ke petugas nya. πŸ˜€

Banyak hal seru yang terjadi di kereta. Di kereta Rangkas misalnya. Kereta ekonomi ini digerakkan dengan diesel. Mirip dengan kereta ekonomi jurusan Jakarta-Jogja. Penumpangnya? Wehehehe. Dari eksekutif muda menenteng iPad main solitaire sampai anak kecil kumal penyapu gerbong sambil mintain duit. Lebih ajaib lagi, kereta itu penuuuh sesak panas pengap. Geser dikit aja udah kena pantat orang. Dengan kondisi kereta yang begitu, masih banyak aja para pedagang berjualan. Jualan buah, tahu, rokok, minum, charger henpon, kartu telepon sampai jamu, anggur merah dan kuku bima ginseng :)))

Dulu, duluuu sekali waktu pertama kali diajak naik kereta ekonomi dari Cikini ke Depok on our first date (iya, first date saya di gerbong kereta ekonomi dan makan mendoan di pinggir jalan) saya udah takjub aja gitu dengan kepenuhan dan beragam orangnya. Nah, di Rangkas ini orangnya lebih beragam lagi. Saya sih menikmati aja lah ya. Well, kadang marah-marah juga sih. Apalagi kalau jadwal kereta mulai amburadul. Terlambat. Gangguan. Widih, itu sih bisa nunggu sampe entah kapan. Pun pasti kereta penuh gilak dan perjuangan naik kereta dipastikan akan bertambah kesengsaraanya menjadi dua kali lipat. Jika beruntung maka kamu bisa naik sambil diempet-empet orang di belakang kalo enggak ya udah tunggu aja kereta selanjutnya, jangan maksa karena bisa jatuh dan tergilas kereta.

Diantara umpatan, lelehan peluh dan ketegangan otot karena lari mengejar kereta dan berdiri di gerbong, kadang saya merasa menjadi lebih ‘manusia’ dengan rutinitas itu. Lebih ‘hidup’ rasanya. Seru seru miris :p. Di akhir hari sebelum tidur saya pasti senang karena merasa telah berhasil melewati satu hari lagi dengan penuh cerita.

Nanti kalau sudah besar, Lemon harus tau, Ibu nya pernah bekerja naik kereta Rangkas sambil sesekali menerima telepon dari kantor dan mengerjakan ini itu. Makanya, dia gak boleh manja πŸ˜€

*mewek kangen Lemon*

5 Comments

  1. ruckuus May 3, 2011 at 5:23 am

    Yang belum pernah dilakukan:

    Beli makan di atas kereta rangkas, yang disamping orang2 pada meludah (hrrooeekk ccuuh) atau muntah, lalu dengan santainya melanjutkan makan.

  2. otty May 3, 2011 at 7:43 am

    Dulu waktu masih di Jakarta, gue jarang banget naik kereta karena emang jalur yang gue tempuh lebih enak pake bis. Mulai naik kereta pas kuliah dan gue harus les ke Pengadegan, untung bukan jam rame jadi gue masih agak santai. Paling tersiksa kalo naik kereta pas jam rame dan ga dapet duduk, gue kan pendek jadi gue diketekin orang2 (bau) πŸ™

    1. misskepik May 3, 2011 at 7:59 am

      *ngakak dulu* HUAHAHAHAHAH diketekin. iya sih ya, itu paling gak enak tuh, apalagi jam pulang kantor beuuh baunya sedep! tapi walopun gak diketekin hal lain yang gak nak adalah: nempel sama kulit kulit berkeringat orang lain ihhhh geli rasanya -_-

  3. mika wulan June 8, 2011 at 3:35 am

    memangnya Lemon dimana mba? salam kenal πŸ™‚

Leave a Reply