Episode Baru Sinetron Tersanjung

So, how’s life after resignation?

Setelah postingan desperate soal kangen temen, mari sini aku ajak kamu ngobrolin hal yang agak berat lagipula terdengar seperti curahan hati seorang ibu ibu muda yang sekarang hobi ngomong sama tembok.

Hiii. Kesannya serem ya? Kesannya kayak hampir gila ya? Mungkin iya mungkin enggak.

Tadi sore sempet ngobrol, tentu saja di dunia maya, sama mbak Opi. Mbak Opi ini kayak srimulat, kadang ndagel kadang bisa seriuuus banget. Begini awal perbincangan kami:

Diikuti dengan twit beliau selanjutnya:

Saya yang adalah mantan pekerja, yang akhirnya memantapkan diri mengabdi pada suami mengikuti jejaknya hengkang dari Jakarta yang fana itu, akhirnya jadi pengangguran. Okay, kesannya jelek banget ya kalo dibilang pengangguran. Endak kok, nggak segitu desperatenya. Masih ada beberapa hal kecil yang saya kerjain dan alhamdulillah bisa buat beli beha sendiri. Ini udah dikasih tau disini ya ceritanya.

Lalu, gimana? Apa rasanya? Stress? Bahagia? Gila?

Almost gila.

There i said it.

Saya kerja mulai tahun 2007. Kerja full time ya, bukan part time seperti menjadi penyiar radio dan penjaga warnet. Tapi kalo dirunut runut, emang gak pernah betah di rumah. Adaaa aja yang dikerjain sejak jaman sekolah dulu. Pas udah kerja pun, menclok menclok dari mulai di Jogja, Jakarta, Banda Aceh balik ke Jakarta lagi kemudian terakhir di Bogor. Selama periode kerja itu, asli, baru sadar sekarang, gak pernah punya waktu liburan. Sambung menyambung dari kerjaan satu ke yang lainnya. Double double kerjaan, udah kayak orang paling sibuk sedunia. Hasilnya? Memble!

Waktu memutuskan untuk resign, selain karena memang harus mengikuti pak suami, alasan lain adalah: CAPEK BOOOOK! sampe stres deh waktu itu. Apalagi kerjaan terakhir saya banyak ke lapangan. Ke lapangan kalo waktu kerjaan di Banda Aceh masih asoy ya, masih naik mobil dengan pak supir yang menganter kemana-mana. Itupun gak sampe ikutan team ke pelosok. Nah, kerjaan terakhir ini (i think i’ll write another post about it), selain ngendon di kantor di depan laptop sampe zalan-zalan ke hutan. HUTAN PERAWAN yang nyebrang kali pake sling. Kalo coplok yaudah babay! Seneng? Yaiya sih seneng, tapi beneran, mungkin memang waktu itu udah senep banget kerja gak pernah cuti dari kerjaan pertama, jadi udah pasrah aja, aku lelah hendak istirohat.

Pindahlah kami kesini. Bertiga doang. Tanpa mbak.

Sebagai orang yang tadinya kerja dari pagi sampe malem, ketemu Lemon cuman pas malem (kadang dia udah tidur sih) atau pas weekend doang, pas cuman lagi lucu lucu nya doang, masuk rumah semua beres, kamar mandi bersih, nasi penuh dalem mejik jer, semuanya berkat mbak Lilik dan mbak Dati (aimisyu mbak huhu), mau pergi? mbak Lilik udah siapin babybag dan susu dengan semua perintilan. Kemudian tiba-tiba harus hidup bertiga doang. Harus ngurusin cucian, setlika (sumpah benci banget sama setlika!), mikirin mo masak apa, ngajak Lemon main, mandiin Lemon (yang kayaknya ngabisin 500Kcal saking dia lari lari), beresin rumah yang bisa aja sedetik setelah beres tiba-tiba Lemon berantakin mainan atau sok sok masak-masakan dengan nyentongin nasi ke meja!

Pengen nangis? tentu saja!

Padahal awalnya saya pede abeiiis! Bisa lah berdua doang sama Lemon. Bisa lah ngerjain apa apa sendiri. Bahkan masih idealis! Semua harus rapi bersih kinclong sebelum tidur biar tidurnya nyenyak. Tapi ternyata, tak seindah bayangan. Karena terlalu idealis tadi, jadinya setres!

Lemon numpahin makanannya, senewen.

Makan eskrim bececeran, senewen.

Cucian numpuk, senewen.

Senewen semua pokoknya judulnya deh. Belum lagi merasa kesepian. Ketemu Bapak malem kan tuh. Untung gapake macet ye disini, jadi sampe rumah bisa jam 7.30 an. Jadi masih bisa tuh ngobrol sayang sayangan, tentu saja nungguin Lemon tidur yang kadang bisa sampe jam 12 malem. Oh mama oh papa!

Trus, apa kesimpulannya?

Gini. Ini testimoni pribadi ya. Sebagai mantan pegawai yang ada di luar rumah paling gak 12 jam sehari, kemudian harus berganti jadi ngendon di rumah lebih dari 12 jam sehari, tentu saja kaget, ngerasa lebih capek? tentu. Gak mau boong. Sampe sekarang saya masih adaptasi sana sini. Yang tadinya idealis banget mau rumah beres rapi sepanjang hari, sekarang gak lagi. Kalo capek, ya gak usah paksain banget. Mulai ngerti juga kalo Lemon ya memang lagi tingkahnya begitu. Walaupun ya tentu saja dalam prakteknya gak segitu mulusnya. Masih mewek sana sini kadang-kadang, apalagi kalo pas PMS. Hiii, macan tutul lewat.

Kadang masih suka kepikiran untuk kerja lagi aja. Tapi trus keinget bahwa ini yang dari dulu dipengenin. Kerja di rumah sambil ngurus Lemon. Lha kok udah dikabulin kok masih protes. Tapi yaudah, gak mau ngoyo juga. Lagi kangen-kangennya pengen kerja yaudah diterima aja deh, mungkin memang lagi fasenya begini. Mudah-mudahan sesi kaget-stress-kecapean-kangen kerja ini segera berlalu. Akupun bukan wonder women yang bisa teguh laksana bintang. Kadang juga mewek. Kadang capek. Kadang bersyukur dikala liat cerita temen temen yang stress sama kantor sedangkan saya masih bisa keruntelan sama Lemon.

Yang paling penting, seneng rasanya Lemon malem-malem ngelilir yang dipanggil Meme bukan lagi kayak dulu: Mbak Liliiiiik.

Masalah bosen nih yang lagi jadi pembicaraan heidz di antara kami. Lemon itu mungkin masih dalam masa ‘horeee emak saya di rumah teruuus’ gitu kali ya. Jadinya maunya nemplok terus. Kadang biar gak bosen, kita ngegambar dong. Dia dapet satu kertas sendiri, emaknya satu kertas sendiri. Tapi, pasti nanti di tengah-tengah dia minta pangku. Atau gak, selalu ngerusuh kalo liat ibu nya ngedeketin laptop bentaaar aja. Gak rela gitu. Tapi yaudah, mau gimana lagi memang anaknya lagi begitu. Sabarnya aja dipanjangin.

Jadi kesimpulannya apa?

Kesimpulannya, pengalaman tiap orang itu beda-beda. Saya juga gak mau matokin, lebih enak kerja daripada di rumah. Gak. Gak gitu. Karena semuanya ada plus minus nya. Tergantung orangnya aja maunya gimana. Gak semua bisa disama ratain kan?

Doakan kami semoga lewat ujian ini ya kakaaak!

Now, bigooooooog (big hug, dalam bahasa Lemon)

Oh ya, maaf ya ini gak ada hubungannya sama sinetron tersanjung XD

 

 

6 Comments

  1. Opi December 20, 2012 at 6:06 pm

    Hiyaaaak, aku merasa lebih ga ada apa-apanya wes dibanding kamu. πŸ˜€ Kamu masih harus ngurus Lemon dan setrika, sementara kalo lemes dan males dikit aku udah ngacir ke laundry. Pokoknya sini tak peluk, Jeng… *hugs*

    1. misskepik December 20, 2012 at 6:15 pm

      Tapi ini juga udah mau nyerah aja panggil mbak mbak buat setlika hahahaha. Berpelukaaaan :p

  2. mitha suparjadi December 21, 2012 at 1:18 am

    Ajeng…selalu suka ama tulisan Ajeng…based on true story banget, jadi kaya bisa ngerasain apa yg diceritakan….kiss and hug for Ajeng and Lemon πŸ™‚

    1. misskepik December 21, 2012 at 2:20 am

      Hihihi, curhat mbak judulnya :p
      Peluk kembaliii bigooooog πŸ˜€

  3. Sazqueen December 21, 2012 at 4:22 pm

    HOreehhhh… hahahhaah.. welkom tu de klab, judulnya :p Selamat menikmati setrikaaaannn :)) *tertawa ngikik*

    1. misskepik December 21, 2012 at 4:32 pm

      apa sih ini muncul muncul ngingetin setrikaan hahahaha
      saling mengingatkan ya mbak kalo lagi membleee huhuhu

Leave a Reply