Pulang ke Jakarta

Jadi, akhirnya kita pulang kampung!

Beberapa minggu sebelum ini keinginan pulang kampung sangat tinggi. Mungkin karena capek, mungkin karena kangen sama teman-teman dan keluarga, mungkin juga karena napsu aja pengen makan segala macem yang disini gak ada. Bakso pak Joko dan sop kaki kambing Irwan, contohnya :p

Waktu itu sempet curhat di Path.

“Begini nih ya kalo pindahnya nanggung, cek tiket juga harganya gak nyekek nyekek amat. Coba kalo pindahnya ke yurep, begitu pengen pulang liat tiket pasti langsung milih makan nasi pake garem aja”

lalu kemudian dijawab oleh Mamin, yang mana udah hampir 5 tahun tinggal di Kuwait bersama dengan suami dan 3 orang krucilsnya:

“Ajeng, jangan di pupuk perasaan kayak gitu”

Jeleger! iyaaa. Manja banget deh ah gue. Gimana mau tahan banting kalo dikit-dikit pengen pulang.

Lalu berakhirlah keinginan itu ditelan waktu.

Sampai suatu hari Bapak bilang kalo dia diminta ke kantor jakarta untuk kasih training ke developer di sana. Cuma dua hari. Mulai hari Selasa sampe Rabu aja. Kemudian nyonya manja ini merajuk minta ikut. Tak tanggung-tanggung, minta dia cuti sekalian supaya bisa sampe Minggu di Jakarta. Maap ya :p

Ternyata, justru keberangkatanya diundur jadi hari Rabu. Jadi dia kasih training Kamis dan Jumat. Bisa stay deh sampe Minggu tanpa ambil cuti. Mari kita berangkat!

Waktu ngabarin Ibu, beliau langsung antusias pengen ke Jakarta nyusulin. Begitu juga mbak Lilik. Iya, mbak Lilik sampe bela-belain ijin sama majikannya yang baru dan turut serta ke Jakarta bareng sama Ibu dan Ibu mertua saking pengennya ketemu Lemon. Langsung bahagia dong pasangan ini, artinya, bisa kabur bentar berduaan ke Bersih Sehat pijet sepuasnya while Lemon ada yang nemenin. Air mata bahagia.

Hari Rabu setelah gedubrakan packing dan berangkat ke bandara berdua aja sama Lemon, karena Bapak berangkat bareng Nico dari kantor, akhirnya sampe dengan cepat dan selamat di terminal 1. Dapet taksi yang uncle nya baik banget pulak. Bantuin ambilin troli, naikin koper segede gaban *yang isinya banyakan oleh oleh*, bukain stroller Lemon dan lain lain dan lain lain. Long story short, semuanya beres, kemudian naik sky train ke terminal 3 buat beli titipan Ovomaltine yang kemudian harus direlakan gak bisa dibawa karena ternyata cream itu dianggep air juga, jadi lebih dari 100ml gak bisa hand carry. Yasutralahya bok.

Yang bikin keki adalah, waktu mau masuk ke waiting lounge, seperti biasa pemeriksaan gila banget ya. Segala laptop dikeluarin, Lemon musti turun dari stroller dll. Tapi yang agak aneh, kita bertiga diminta untuk lepas sepatu. Sepatunya masuk ke screening dan kita pun nyeker. Iya, cuman kita aja, yang lain enggak. Bahkan Nico, dia orang Finland, yang masuk bareng kita gak diminta untuk buka sepatu. Gak tau kenapa. Mungkin muke kita mencurigakan (baca: muke bapak nyebelin soale rambutnya gondrong kucel jadi mencurigakan).

Setelah sampai di Jakarta, urusan imigrasi, ambil bagasi dan antri taksi kita langsung ke daerah Kemang untuk ke hotel yang udah di book sama kantor Bapak. Kemudian makan nasi padang sederhana di sebelah hotel yang surprisingly gak seenak sederhana sederhana lain. Tapi Nico seneng banget. Dia nyobain segala macem ayam, kikil bahkan otak yang cuma sanggup dia cuil sedikit dan gak terusin lagi HAHAHAH.

people
Om Dimas, Tante Rara, Tante Juwita

 

Abis itu ke La Codevin buat nyari sim card tapi sayang ternyata gak ada yang jual nano dan micro sim card. Ketemu gak sengaja sama Ncop yang lagi meeting di situ dan Dimas yang emang sengajain kesitu abis ngantor. Ngobrol ini itu, kemudian balik ke hotel istirahat. Apa? Istirahat? Oh, tidak. Eike malah rebek abeis sama henpon. Jadi ya, karena gak nemu micro sim card akhirnya henpon gabisa dipake dong. Rencananya sih besoknya mo ke XL Center buat minta micro sim card. Tapi karena gatel ya boook pengen segera ngabarin temen2, akhirnya pake Xperia gratisan dari Singtel yang simcard nya normal. Tapiiii. Grrrh. Susah banget boook dipakenya. Setting data nya gak berhasil-berhasil. Bahkan sempet ilang pulsa 50rebu, kirain itu pulsa udah masup, voucher dibuang eh ternyata pulsa belom masup -_-

Setelah heboh sendiri setting data plan gak berhasil-berhasil akhirnya pasrah, tidur. Surprisingly, paginya itu henpon bisa dipake HAHAHAH. Data plan udah nyala. Yiuk. Sabar ya ceuuu. Tapi ternyata, pas ke La Codevin lagi siangnya, ada satu kios henpon yang ternyata bisa motongin sim card. Yaampun kakaaak. Udah heboh deh ah mo ke XL Center taunya disitu ada -_- Udah gitu canggih bener, bukan cuma motongin jadi nano tapi micro jugak. Mas kios henpen, aku padamu!

Seharian jalan berdua sama Lemon. Bagian macet ya gak usah diceritain lah ya. Jalan ke kantor Bapak dulu nganterin duit sama nanosim, ke sency trus ke PS ketemu sama Eryka, Rini dan mbak Rara. Mau ketemuan sama Lalla tapi gagal juga karena gabisa terus-terusan ngecek henpen ribet sendiri sama Lemon.

friends
Rini dan Eryka – Mbak Vika, Wieky dan Ipeh

Jumatnya abis check out ke Holycow! Ketemuan sama Ipeh, Wieky dan mbak Vika. Abis makan, ke FX nemenin Lemon main di Giggles trus ketemuan sama mbak Juw, ngobrol lamaaaa banget sampe Lemon ketiduran XD

Abis itu ke PS lagi trus janjian sama Bapak di Ice House. Sayangnya karena Bapak kejebak macet dan diputer2in tukang bajaj, dan pas akhirnya turun aja karena hopeless, nyari taksi juga ga ada karena kondisi hujan deres dan hari Jumat. Jakarta, Jumat, hujan. Yagitulah.

Lemon

Jam 6 sore akhirnya Bapak nyampe. Ngobrol bentar sama temen-temen di Ice House trus makan Sop kaki kambing Irwan ramean. Baru abis itu drama nyari taksi ke BSD pun dimulai. Setelah jalan dari Bulungan ke hotel maharaja dan ditolak 4 taksi, akhirnya ada juga yang mau berhenti. Sampe BSD udah hampir jam 12 malem dan Lemon mulai cranky karena gak mau tidur. Liat ada banyak orang malah pengennya main terus. Jam setengah 4 pagi baru tidur. Yiuk.

Hari Sabtu, jam 10 pagi udah nongkrong di Bersih Sehat, pijet 2 jam trus makan ampe bego di Midori, ke lotte mart nyetok bumbu instan, kecap, saos, diapers dan susu Lemon. Trus sorenya ke dr. Silvi nyopot braces. Yes! akhirnya setelah dua tahun, ini braces selesei juga. Kebetulan pas rapet semua pas pulang, sekalian lah pasang retainer segala. Di Singapore, maaak mahalnya ampun deh. Cuma kontrol ganti karet aja $200. Pas iseng nanya, retainer berapa, dokternya jawab dengan semyum manis: “$500 and above”. Mending kite beli tiket sekalian pulang kan ya.

etc
Look at my ‘plain’ face. Kucel banget yeee.

Udah begitu doang liburannya. Besokannya balik Singapore sorenya. Agak drama dikit sama mbak Lilik karena ybs nangis pas pamitan. Peluk-pekukin Lemon sambil nangis nangis. Aku terharu :”). Sampe di terminal 3 tentu saja makan Bakmie GM dulu, nyesel kenapa gak ngebungkus pangsitnya. Abisannya drama Lemon pup :p Untung nursing room nya terminal 3 lumayan bersih dan nyaman, walopun pas begitu masuk ada petugas lagi leyeh-leyeh duduk di sofanya hihihihi.

Panjang ya postingannya. Bosen gak? XD

Begitulah cerita pulang kampung yang tentu saja didominasi sama makanan. Ketauan ye, napsu makan aja yang dipikirin :p

Ciao!


Nasi Padang Sederhana - Hollycow - Bakso!
Nasi Padang Sederhana – Hollycow – Bakso!

Β 

 

4 Comments

  1. Imam Wibowo January 31, 2013 at 3:31 am

    hai2 beli Ovomaltine nya itu di Terminal 3 Changi, di toko mana nya ya?? Makasih

    1. misskepik January 31, 2013 at 3:35 am

      Nama toko nya Candy Empire, ada di Terminal 3, lantai B2 πŸ˜€

  2. Alice July 15, 2013 at 8:55 am

    hai mba, numpang tanya harga ovomaltine di candy empire berapa ya? makasi

    1. misskepik July 15, 2013 at 9:34 am

      Sekitar $8 πŸ™‚

Leave a Reply