Emosi, ceritanya…

Kalo inget-inget jaman ‘muda’ dulu, kayaknya jaman saiki diri ini jadi sedikit lebih kalem. Dulu kayaknya sering banget ngomel di twitter. Ada apa dikit, dikomentarin. Apa dikit, nyolot. Trus lama-lama mikir. Hal-hal kayak gitu gak bikin hidup jadi lebih baik. Lama-lama jadi gerah sendiri. Jadi orang kok sok banget, rasanya. Lupa kapan pastinya, tapi udah lama juga gak pernah terlalu ‘panas’ di media sosial. Alasannya sebenernya simple. Gak semua orang kenal baik sama kita. Kadang ada beberapa orang yang salah menilai. Dan saya gak mau orang salah menilai. Karena sebenernya saya adalah orang yang lembut baik hati dan tidak sombong *dilempar sendal*.

Seriously. Saya cuma gak pengen orang ngomongin hal-hal buruk tentang saya. Karena saya udah berkeluarga, maka setitik kenorakan akan berimbas ke suami dan anak juga. Gitu gak sih?

Makanya, sekarang lebih kalem. Gak ikut-ikutan heboh sama satu issue, gak ikut-ikutan ngasih komentar ini itu. Berusaha jadi lebih positif dan gak mudah kepancing. Saya selalu mikir alasan atau hal yang bikin seseorang melakukan sesuatu. Mungkin dia begini, begitu makanya dia begono. Tarik nafas, dan mencoba maklum. Hidup orang kan beda-beda ya. Gak perlu di confront kalo beda sama pendapat kita. Hasilnya, hidup saya lebih damai. Gak perlu kepikiran hal-hal gak penting kayak: Duh, tweet saya tadi nyinggung orang lain gak ya? Update facebook saya tadi bikin orang sebel gak ya?

Karena jujur, bikin orang lain kesel, annoyed dan sedih adalah hal yang paling saya hindarin.

Tapi toh itu gak selalu berjalan mulus. Kadang saya ikutan sebel sama satu dua hal, trus uring-uringan di media sosial. Tapi trus abis itu pasti nyesel. Gak enak dibaca. Kayak minggu lalu.

Cuma masalah pesenan kaos yang gak jelas juntrunganya. Sebel banget karena rencana yang udah disusun rapi jadi berantakan karena yang si ols gak jelas. Waktu ditanyain, alasannya beda-beda. Dan mereka gak ngejawab pertanyaan konsumen dengan baik. Duit yang udah saya keluarin buat beli itu emang gak sampe jutaan. Tapi duit itu juga gak sedikit buat saya. Makanya waktu itu murka *alah*. Walaupun akhirnya saya ikhlasin, tapi sekarang masih ngganjel.

Bukan ngganjel karena kaos pesenan gak jadi terkirim (atau belum saya juga gak tau), tapi ngganjel karena, duh harusnya waktu itu saya gak ngamuk-ngamuk di media sosial yang bisa dibaca banyak orang. Harusnya saya confront aja lewat email seperti sebelum-sebelumnya. Saya cuma takut ada satu-dua orang yang akan tersinggung sama marah-marahnya saya waktu itu. Walaupun, iya marah-marahnya gak pake maki-maki nama binatang, misalnya. Atau, iya saya marah-marah karena ada alasannya.

Ngganjelnya sampe sekarang boook. Rasanya kayak lagi berusaha puasa trus tergoda sama abang-abang es cendol lewat siang-siang depan rumah. Beli, minum cendol trus abis itu nyesel. Ih, harusan kan bisa ditahan ya bentar lagi maghrib. Gitu loh.

Ngerti gak maksud saya?

*pic from: mobavatar.com

 

4 Comments

  1. Le Bapak March 14, 2013 at 3:00 pm

    Iye juga sih. Konon dulu waktu masih muda bentar-bentar kepancing, padahal sebenernya gak perlu kaya begitu. Kadang banyak hal musti diabaikan. Etapi ternyata kalau banyak yang dikerjain jadi gak sempat main-main social media deh.

    Tapi kadang2 perlu, kalo kata @BotFortune: As to the Adjective: when in doubt, strike it out.

    1. misskepik March 14, 2013 at 3:01 pm

      yakenapa harus ada botfortune? zzzzz

      1. Le Bapak March 14, 2013 at 3:40 pm

        Sekalian promosi πŸ˜›

        Mari silakan follow @BotFortune di twitter πŸ˜€

  2. syahtex March 24, 2013 at 2:42 am

    Setubuhhh…

Leave a Reply