Lemon dan ‘Babel’

Biasanya, anak bayi punya satu ‘jimat’ yang dia bawa kemanapun dalam acara apapun dengan kondisi apapun kan? Seperti misalnya selimut buluk yang gak boleh dicuci, bantal bayi buluk yang bentuknya udah kayak apaan tauk, boneka yang matanya udah coplok, dll dll. Gue sendiri lupa, dulu waktu bayi begini juga atau enggak. Tapi yang pasti, masih ada satu boneka perempuan, segede anak kecil umur 4 tahun, yang sampe sekarang masih disimpen sama Ibu di rumah. Kalo nontonin foto-foto waktu gue bayi, pasti ada nih si boneka raksasa serem ini. Sumpah kalo diliat serem banget ih, mana sekarang rambutnya udah gimbal dan matanya jungkir sebelah. Hiii.

Beda sama Lemon. Lemon nggak begitu suka boneka. Cuma ada boneka Barney, Lala dan Stitch yang sempat singgah di hatinya. Kemanapun dibawa. Mau pergi yang dicariin kalo gak Barney, Lala ya Stitch. Harus selalu diajak pokoknya. Kadang sampe digendong-gendong gaya ibu-ibu gendong bayi pake selendang. Kadang sampe di puk-puk di sayang-sayang ditidurin. Bahkan pernah maksa Barney dipakein pampers!

Sampai suatu hari. Gue iseng beliin dia mainan masak-masakan di toko mainan deket rumah. Isinya ada kompor gas, panci, wajan, piring, gelas, mangkok dan saringan sayur. Si saringan sayur ini bentuknya kayak sendok tapi berlubang kecil-kecil dan berwarna orange. Lemon menyebutnya ‘bubble’ karena menurut dia, si saringan itu kayak mainan yang buat niup gelembung sabun.

Sejak itu, kemanapun si ‘bubble’ selalu di genggaman. Main, mandi, makan bahkan tidur. Hal pertama yang dia tanya begitu melek mata adalah: ‘babel mana? babel?’ Kalo gak ketemu, bisa cranky seharian. Suatu hari pernah nih. Si babel nyelip di antara kasur dan headboard. Karena berat, gue gak bisa angkat si headboard buat ngambil si babel. Hasilnya, si bocah canky sepanjang hari. Digantiin pake mainan lain yang mirip gak mau. Dikasih mainan gelembung sabun beneran gak mau. Pokoknya babel! Titik!

Untungnya masih bisa di distract sampe Bapak pulang kantor dan angkat-angkat headboard buat ngambil si babel yang nyempil. Sejak itu, kalo abis ngelonin dia, memastikan dia udah lelap, gue selalu nyingkirin babel buat ditaruh di tempat yang lebih aman. Biar gak ketendang-tendang selama tidur dan berakhir nyempil di kolong lagi.

Kalo lagi pergi pun, kita berdua selalu awas sama si babel ini. Jangan sampe jatoh atau ketinggalan di kereta atau tempat makan. Bisa perang dunia deh kalo sampe ilang.

Dan…kejadian!

Kemaren Rabu pagi, kami nganter Kakung dan Uti ke airport. Salahkan Ibu Ajeng. Yang biasanya semua terorganisir dengan baik, kok ya bisa-bisanya dompet ketinggalan. Dompet yang isinya duit, kartu2 termasuk kartu atm dan dompet cantik isinya kartu2 debit bank di Indonesia, ketinggalan semua. Padahal gak ganti tas juga. Bapak juga isi dompetnya tinggal $20 aja. Emang gak punya cash dan rencananya mau ambil nanti aja di airport. Daripada gak bisa bayar taxi (kemudian gue dikawinin sama tukang taxi nya, eh), jadi gue sama Lemon balik lagi ke rumah dengan taxi yang sama sedangkan Bapak nganterin Kakung dan Uti drop bagage, dengan rencana kita berdua akan balik lagi ke airport. Rempong ye. Ho’oh. Nah, sepanjang perjalanan pulang ke rumah itu Lemon tidur. Begitu sampe di rumah, grabag grubug langsung angkut Lemon ke atas untuk ambil dompet. Balik ke taxi, trus melanjutkan perjalanan ke..Novena. Gak jadi ke airport. Mau janjian sama Bapak aja di United Square. Sarapan bareng sebelum Bapak masuk kantor. Dan disitulah gue sadar, si babel gak ada T_T

Lemon belom ngeh nih babel nya gak ada. Dia baru nanya pas di kereta waktu kita udah jalan pulang. Gue bilang ‘Babelnya ada di rumah, nanti ya. Lemon sabar dulu, oke?’ dan dia manut manut aja :p

Sampe rumah, dia bergumam kecil sambil ngalamun: ‘babel? mana babel?’

Sedih deh ngeliatnya hahahaha. Sampe hari ini dia masih suka bergumam gitu. Tapi gak cranky! Jadi lebih sedih gitu lho ngeliatnya. Kayak abis kehilangan sesuatu, trus dia tau itu ilang, tapi trus kangen pengen ketemu lagi. Ibunya drama!

Sampe tadi pagi, dia bangun tidur, tentu saja yang pertama ditanyain babel lagi. Trus Bapak bilang ‘Yaudah nanti kita cari lagi babelnya di woodlands mart ya’.

Sayangnya, pagi ini kesana, tokonya belom buka. Jadi begitu selesai belanja, langsung cus balik ke rumah sebelum Lemon mulai nanya-nanya lagi soal babelnya.

Yah bok, tuh dia nanya lagi babel nya mana. Sedih bener!

Yaudahlah nanti sore kita kesana lagi ya, mudah-mudahan mainan masak-masakannya masih ada huhuhuhu. Maapkan aku ya Moncuuuu!

Lemon_1 Lemon_2 Lemon_3

  1. Gagal Move On | Junk Thought! March 18, 2013 at 5:52 am

    […] nggak bilang-bilang dari awal kalo minumannya mahal & gak enak. Ngaku deh Jeng! *dicekokin babelnya lemon*. Lebih sakit hati lagi pas minuman Otty dateng dan dia nanya, “Berapa harga minuman […]

Comments are closed.