[#JuliNgeblog #Day2] Unseen Singapore

Dulu waktu masih jadi turis dan memandang Singapura dari ‘kejauhan’ saya selalu kagum sama negeri ini. Apa-apa teratur, rapi, bersih, sejuk, canggih, you name it. Tapi setelah tinggal di sini kurang lebih setahun, saya jadi makin ngerti kalo Singapura tak ubahnya seperti selebriti. Secantik-cantiknya, sepinter-pinternya, Singapura tetaplah ‘manusia.’ Apa banget ini perumpamaanya .

Dulu, saya pikir Singapur bersih karena gak ada orang yang berani buang sampah. Ada dendanya. Gak ada coretan-coretan jahil di bus karena ada dendanya juga. Gak ada yang berani nelpon sambil nyetir, karena somehow akan ketauan dan didenda. Singapura kan emang terkenal sebagai ‘fine city’ semua-semua di denda. Ketauan ada jentik-jentik nyamuk di bak penampungan dalam rumah aja denda bok! Tapi ternyata, walaupun dalam skala kecil, pelanggaran aturan itu tetep aja ada. Kadang nemu bungkus makanan di jalan. Kadang nemu orang yang nyerobot antrian. Kadang nemu mobil yang gak tunggu lampu merah, dlsb.

Suatu hari saya nemu situs berita STOMP. Kalo kata temen-temen, ini semacam koran Lampu Merah di Jakarta. Isinya berita-berita kriminal yang absurd. Rubrik yang paling saya suka adalah Singapore Seen. Semacam citizen journalism gitu lah mungkin ya. Banyak yang kirim-kirim foto tentang ‘penyimpangan’ yang terjadi sehari-hari di Singapur. Temen saya pernah bilang: ati-ati jadi gak masak karena bacain ini tuh nyandu. HAHAHAH.

Ceritanya kocak-kocak. Ada yang moto orang lagi making out di MRT, cerita soal anjing yang masuk ke bis, cerita pembunuhan, copet dan masih banyak lagi.

Nih ya, saya kasih tau beberapa diantaranya:

  • Drama Reserved Seat:

Waktu pertama pindah kesini, saya takjub banget sama kebersihan, keamanan dan kenyamanan MRT. Di setiap gerbong paling enggak ada 4 reserved seat yang diperuntukkan khusus untuk Ibu hamil, lansia, orang sakit dan orang dengan anak kecil. Tapi semakin kesini, saya juga makin sering liat orang yang gak ‘berhak’ make kursi ini dengan santainya duduk dan bahkan…pura-pura tidur. Saya pernah cerita soal ini, di sini. Rasanya aneh. Sebenarnya, orang-orang Singapur ini baik-baik kok. Entah udah beberapa kali saya ditolongin sama stranger ketika bepergian berdua Lemon doang. Entah dikasih duduk lah, entah diangkutin stroller naik ke bus lah pokoknya mereka baik banget dan mau nolong kalo kita keliatan ribet sendiri. Ekspektasi saya, semua orang Singapura begitu. Tapi layaknya peribahasa, tak ada gading yang tak retak, ada juga yang cuek, gak mau bantuin padahal itu kejadian di depan mata mereka. Artikel ini menunjukkan kalo ya..adaaa aja yang ‘nyebelin’ di angkutan umum. Sama lah, sama yang sering kejadian di Jakarta. Hanya, gak banyak aja. Namanya manusia he he he.

  • Pelanggaran Lalu Lintas:

Dulu saya percaya bahwa di setiap pojokan jalan di Singapur, tertanamlah kamera CCTV yang akan merekam setiap gerak-gerikmu. Salah dikit, denda! Mungkin memang benar adanya begitu ya teman-teman. Sayah tak tau pasti keberadaanya. Bahkan mayoritas angkutan umum di sini dilengkapi dengan kamera yang nemplek di armadanya. Jadi misal kalo mobil tersebut kecelakaan, bisa diliat nih yang salah siapa. Dengan peraturan yang ketat dan denda tinggi, saya pikir pada takut kan tuh untuk melanggar lalu lintas. Ternyata gak juga. Artikel ini bercerita tentang bus umum yang melanggar lampu merah. Ya namanya Singapur ya, berita begini juga jadi berita hits dan langsung diurus serius.

  • Dog Poo:

Singapur memang bersih. Banget lah. Fasilitas umum dijaga secara serius. Saya sering liat petugas kebersihan nge cat tiang trafic light, padahal tiang nya masih bersih -_-. Atau, petugas kebersihan HDB yang paling nggak sebulan sekali nyemprot void deck dan lorong depan unit dengan semprotan super kenceng, jadi lorong selalu bersih setiap saat. Atau juga tembok HDB yang selalu bersih padahal ada beberapa tempat parkir sepeda di situ. Gak ada cap ban nya gitu lho. Mereka punya waktuย maintenanceย yang jelas. Masih bersih atau kotor, hajar bleh, pokoknya dibersihin. Which is good. Rerumputan juga selalu dalam kondisi ‘habis cukur’. Gak ada rumput-rumput tinggi yang terkesan kotor. Orang-orangnya pun sangat menjaga. Mereka gak buang sampah sembarangan, walaupun satu atau dua ada lah nemu sampah juga. Yang bikin saya takjub waktu itu, saya pernah liat orang yang lagi bawa anjing nya jalan-jalan di taman. Dia bawa tas plastik. Ketika anjingnya pup, itu poop nya dia ambil dan masukin ke plastik trus dibuang ke tempat sampah. Makanya dalam skala 1 sampai 10 paling cuma sekali aja saya liat poop anjing atau kucing yang ‘tanpa tuan’ alias dibiarin gitu aja gak dibersihin. Makanya, berita kayak gini jadi terkesan ‘wah’ hi hi hi.

  • ‘You can’t buy and i can’t sell if you’re under 18’

Coba deh mejeng di Seven Eleven di Jakarta. Gak kaget kan kalo liat anak SMA yang pada merokok. Bal bul gitu. Padahal kayanya mah gak diisep ya, gaya doang lah hahaha. Kalo di sini, ish. Jangan harap. Rokok dan minuman keras gak bisa dijual kepada siapapun yang belum berumur 18 tahun. Kalo ketauan, yang dikasih punishment bukan cuma yang beli, tapi yang jual juga. Jadi yang jual pun akan hati-hati sampe nanya umur dan minta IC untuk cek apakah kita sudah berumur 18 tahun ke atas. Tapi ya mungkin aja ada yang kebobolan kan, seperti di cerita ini. Entah darimana anak-anak ini dapet rokok. Mungkin nyolong punya bapaknya? Atau nemu di jalan? Entahlah. Tapi yang jelas, kalo ada ‘warung’ yang ketauan ngejual rokok ke anak-anak di bawah umur 18 tahun, beneran di proses loh. Nih, baca di sini.

  • Menyetir sambil menelepon.

Dulu, waktu di Jakarta, saya sering nih hahaha. Oke, bukan suatu yang bisa dibanggakan. Maap. Dimana-mana juga akan didenda kan ya kalo ketauan nyetir sambil nelpon. Tapi mungkin law enforcement nya kurang kali ya, jadi masih banyak juga yang keliatan nyetir sambil nelpon. Udah pemandangan yang biasa. Tapi di sini, bisa jadi berita! HAHAHAHA. Nih, baca ini.

Kira-kira itulah yang saya temuin selama setahun tinggal di sini. Hal-hal ‘kecil’ yang ‘biasa’ saya liat di Jakarta, di sini bisa jadi berita. Dan, ya itu, seteratur-teraturnya Singapura, setinggi-tingginya denda diberlakukan (baca di sini buat tau soal besarnya denda)ย ย akan adaaa aja yang melanggar. Dimana-mana pun rasanya begitu ya ๐Ÿ˜€

Karena saya masih terbilang ‘anak bawang’ di sini, monggo lah kalo ada yang tau satu dua hal, atau mau ngebenerin cerita saya di atas, ditunggu sharing nya kakak ๐Ÿ˜€

 

5 Comments

  1. noni July 2, 2013 at 11:36 am

    tak ada gading yang tak retak ๐Ÿ™‚ kayaknya disana juga tetap ada ya pelanggaran walooooo gak banyak kayak di sini, apalagi di Medan hihi.
    salam kenal ya miss kepik ๐Ÿ™‚

    1. misskepik July 2, 2013 at 11:37 am

      Iya betul, kayaknya dimana mana ada ya. Kuantitasnya aja yang membedakan. Salam kenal kembali, Noni ๐Ÿ˜€

  2. e.r.l.i.a July 3, 2013 at 1:32 am

    Gue jadi inget dulu waktu masih kerja di starbucks, temen-temen gue banyak banget yang suka nitip beli rokok kalo pas gue lagi break. Gue sih mikirnya ya skalian lah gue emang jalan ke arah 7-11 kan. Taunya mereka nitip krn masih pada below 18, hahahahahah. Pernah jg gue kena ditanyain IC bok, bukan krn tampang kayak anak sekolahan, tp krn rokok yg dimauin abis & dia nawarin rokok lain trus gue bingung….jadilah penjaganya curiga, hahahahahahahah.

    trus kalo dog poo ya, gue benci banget sama orang yang gak mau mungut pup anjingnya. They make dog owners look bad! Di void deck bawah suka ada loh pup anjing ditinggalin gitu aja. VOID DECK bok, bukan rumput! Kesel gak sih. Akhirnya gue/sn suka mungut buat dibuang for the sake of our dogs. Kan takutnya orang mikir itu anjing kita yang pup sembarangan krn kita yg tinggal diblok itu ๐Ÿ™

    Anyway, semua emang selalu nampak keceh diluar. Kalo udah kenal luar dalem, pasti ada ‘cacatnya’ juga, hahahahahahahahahahah.

    1. misskepik July 3, 2013 at 1:49 am

      eh gue juga pernah lho er, beliin rokoknya Dwi, sama yang jual diragukan, padahal gue bawa Lemon. Gue dikira pekerja di bawah umur kali ya, bawa bawa anak majikan ke warung hahahaha.

      yang soal pup itu emang ngeselin. kadang ya mungkin ada yang gak sengaja nginjek pup anjing/kucing somewhere gitu, trus masuk lift nah tuh. sebel ya. gue sekarnag kalo pas jalan di rerumputan suka parno sendiri, jangan-jangan ada yang nakal gak mungutin bekas pup peliharaanya hahaha. rasaan dulu di jakarta gak separno ini hihihihi

  3. Anya July 5, 2013 at 3:51 pm

    Sebagai pembaca setia Stomp, gw mau nambahin trending topicnya Stomp: Foto serangga
    Orang sini mah biasanya kecoa difoto, kumbang dibilang terrifying bugs, laron dibilang mysterious insects ampe masuk national news.
    Pada gatau aja ya, kalau di Indonesia mah kecoa udah dianggap sodara, kumbang nangkring di jendela udah biasa, dan laron digoreng krispi jadi cemilan

Leave a Reply