I’ve Lost 14 Kg!

Banyak orang biasanya membuat daftar resolusi di pergantian tahun. Tahun-tahun sebelumnya saya gak pernah bikin begituan. Bukan mau sok anti mainstream, tapi karena anaknya pasrahan siiih. Pesimisan dan rendah diri :p

Tapi beda dengan taun lalu. Dimulai dengan hidup baru. Pindah ke sini, gak kerja kantoran lagi, gak punya mbak, mulai ngerjain semuaaa urusan domestik sendiri, berduaan sama Lemon sepanjang hari dan adaptasi sama lingkungan baru. Ngejalanin perubahan itu gak segampang yang dibayangin. Hasilnya, sering sedih. Sering merasa kecewa dan linglung. Kerja dari rumah juga gak seindah bayangan. Karena kalo ngerjainnya pas anak belom tidur, rasanya malah tambah ribet karena baru buka laptop, tiba-tiba ada anak kecil merengek-rengek minta minum, numpahin makanan atau sekedar minta digambarin bebek -_-

Pelan-pelan mulai ngatur ulang dan alokasi waktu untuk hal-hal ini termasuk memindah jadwal kerja ke malam hari setelah Lemon tidur. Termasuk memutuskan untuk punya satu waktu ‘me-time’ biar tetep waras. Satu-satunya ‘me-time’ yang paling masuk akal untuk dijalanin waktu itu adalah lari. Malem setelah Bapak pulang kantor, nemenin beliau makan malem, biasanya saya lari keliling komplek, ninggalin Lemon main sama Bapaknya. Lari, dengerin musik, kadang pake drama-drama kalo lagunya pas menusuk hati, untung sih gak pake slow motion dan muter-muter di pohon ya. Itu satu-satunya waktu bisa lepas dari ‘keributan’ di rumah.

Kenapa lari? Sekalian mau olahraga ngurusin badan. Waktu itu tujuannya sih itu. Happy dan sukur-sukur beberapa kilogram terpangkas. Badan rasanya udah gak karu-karuan. Berat, merasa gak sehat dan sebel aja gitu, Lemon udah hampir dua tahun tapi badan masih kayak hamil 5 bulan. Berat badan yang naik 30 kilo waktu hamil Lemon cuma berkurang 10 kilo ketika Lemon lahir. Abis itu justru malah naik. Kalo diinget-inget, ya Β gimana gak naik, dulu tiap hari gak banyak bergerak. Setiap hari nyetir ke kantor, sampe kantor duduk manis depan komputer, jam istirahat paling jalan dikit ke warung deket kantor atau malah kadang udah dipesenin makan sama OB. Pulang sore, nyetir lagi. Kadang nyamperin Bapak ke Senayan. Abis itu makan malem sambil duduk-duduk nunggu macet. Jam 9 malem baru beranjak dan sampe rumah jam 11 Β malem. Blas gak ada olahraganya sama sekali.

Kerja di RHOI adalah satu-satunya kerjaan saya yang ada bau-bau lapangannya. Sebelumnya walopun project lapangan, tapi saya gak pernah bener-bener terjun ke lapangan. Duduk manis nunggu orderan *sounds worng*. Dengan badan yang menggelembung itu pula pertama kali saya menjelajah hutan RHOI. Gak. Menyenangkan. Sama. Sekali. Gila, mo mati rasanya waktu itu. Ada satu jalan legendaris yang kita sebut ‘tanjakan jahanam’ yang harus dilewatin kalo mo masuk ke Kehje Sewen. Jadi, setelah 6 jam naik mobil melewati perkebunan kelapa sawit, kita akan sampai di satu ‘gerbang’ terakhir menuju Pelangsiran. Satu desa kecil yang berbatasan langsung dengan Kehje Sewen. Untuk menuju ke Pelangsiran itu, kita harus menuruni jalanan curam, nyebrang sungai gede dengan sling tradisional (dilangsir) kemudian jalan naik (mirip naik tebing) untuk sampai ke Pelangsiran. Jangan dikira naik turunnya cuma crut crut. Turunan dan tebing yang harus kita daki kira-kira mencapai 1 km. Yiuk. Terjal banget pulak. Percobaan pertama lewat situ berakhir dengan nyeri panggul hebat, yang bikin saya tiduran kayak orang mati begitu sampe di Pelangsiran. Tenaga abis buat ngangkat badan segede ini ditambah nyeri panggul sisa-sisa perjuangan hamil Lemon dulu kumat. Setelah perjalanan pertama itu, saya harus bolak-balik rumah sakit untuk physiotherapy. Untungnya karena udah kenal medan dan ngerti beberapa trik ngelewatin tanjakan jahanam ini, perjalanan berikutnya terasa lebih mudah, walopun badan masih segede bagong.

1

Gak salah dong saya mau ngurusin badan? Udah begah banget rasanya. Gak happy juga karena kalo liat baju-baju kece cuma bisa manyun doang. *weeek, ujungnya masalah gaya :p*

Nah, ternyata, sejak jadi ibu rumah tangga, hal-hal kayak ngatur pola makan, ngatur kapan olahraga dan nahan untuk gak jajan, jadi terasa lebih mudah. Coba kalo masih ngantor? Pagi udah bawa bekal sehat eh sampe kantor lagi pada ngemil gorengan. Yagimanalah aku tahan, kakak?

Makanya sejak tahun lalu, resolusi saya cuma satu: jadi lebih sehat. Sehat jasmani dan rohani. Dengan lari itu, saya bisa dapet dua-duanya. Badan kerasa lebih enteng, gak loyo dan ngilangin stress karena olahraga itu producing endorphin.

Karena udah mulai olahraga, saya ngimbangin juga dengan mengatur asupan makanan. Stop makan nasi, mengganti karbo dengan kentang dan roti aja, makan lebih banyak sayur dan buah. Β Karena saya gak terlalu suka buah, akhirnya saya akalin dengan bikin infused water. Selain ‘ngeruk’ vitamin langsung, ternyata konsumsi infused water ini juga menambah water intake dan bikin proses ke wc lancar jayaaaa! Plus juga jadi ngurangin gula karena jadi jarang minum soda, sirup atau minuman kemasan lain bahkan kopi! Weekend doang sih yang kadang-kadang jadi cheating day, itupun udah gak bisa makan sebanyak dulu karena baru keisi dikit aja perut mulai begah. Ciyeee.

Tapi ini gak berjalan mulus. Ternyata niat adalah hal yang paling penting sekaligus jadi paling susah buat dikumpulin! Saya butuh beberapa bulan untuk bisa niat banget sama program ini. Kadang kalo lagi bad mood dan merasa gak bahagia sama badan sendiri, mulai deh tuh malah makan seabreg-abreg, abisannya nyesel, trus niat lagi, trus kadang bad mood lagi, trus makan banyak lagi. Lingkaran syaiton memang ya!

Dan punya suami yang doyan makan kadang ngeselin juga. Udah bagus-bagus stop nasi, eh dia goreng ikan bikin sambel terasi. Yagimana gak mau makan dua piring toh? Kadang dia bilang suruh santai aja. Gak usah ngoyo. Toh dia juga gak protes. Yatapi kan aku tak suka kakaak. Ngerasa gak nyaman sama diri sendiri itu kan gak enak ya? Buat saya, merasa bahagia, merasa nyaman dengan badan sendiri itu ditujukan buat diri sendiri aja. Gak usah pake embel-embel demi suami. Toh kalo kitanya bahagia sama diri sendiri, suami juga bakal ikutan seneng toh, ngeliat istrinya seneng?

Balik ke tema.

Di antara on and off latiihan dan program penurunan berat badan, saya mulai cari tahu soal latihan yang lain. Lari memang bagus, tapi kalo untuk nurunin berat badan, harus diimbangin sama latihan yang lain, at least ini untuk saya. Soalnya tipe diet dan olahraga itu kan tergantung sama masing-masing kondisi badan ya, jadi cara X bisa jadi berhasil di A tapi gak berhasil di B and vice versa.

Saya menambah porsi olahraga dengan ngikutin latihan Jillian Michaels, 30 Days Shredded. Erlia yang ngasih tau soal ini. Ternyata yaaampun ngaruh banget! HAHAHAHAHA. Karena gak cuman ngeruk lemak, latihan ini juga ngebentuk bagian-bagian crucial kayak perut, paha dan lengan. Jadi, kadang timbangan sih gak turun banyak, tapi lingkar-lingkar di bagian itu mulai berkurang. Satu lagi latihan yang saya coba yaitu tabata. Biasanya 4 set setiap malam, dengan 4 gerakan: squat, high knees/butt kick, mount climbing dan crunches. Kadang di sela-sela waktu nemenin Lemon nonton serial kesukaanya, saya iseng ngikutin 30 days squat chalenges, yang waktu itu rame di instagram. Semua latihan ini saya kerjakan di rumah. Ada sih membership gym tapi gak saya pake karena; 1. tempatnya jauh, jadi saya males (tempatnya di deket kantor Bapak, tadinya biar gampang kalo mo nge gym bisa titipin Lemon di kantornya, tapi lama-lama malassss karena waktu itu rumahnya di ujung berung, pertamanya kerasa ‘ah deket’lama-lama ketiduran di MRT saking jauhnya :p), 2. marketingnya neror dengan program PT mulu, maksa pulak, bete jadinya.

Setelah hampir 4 bulan rutin ngelakuin latihan-latihan di atas, berat badan ilang 14 kilo kakak! HAHAHAHA. Alon-alon asal kelakon, kalo kata orang Jawa bilang. Tapi seneng! Yang tadinya cuma mau ‘me-time’ dan producing endorphins biar mood stabil, jadinya malah ketambahan bonus ilang 14 kilo! Tadinya sih gak begitu ngerasa. Celana dan baju sih memang udah mulai longgar, tapi karena belom mencapai target berat badan yang diinginkan ya rasanya masih gede aja gitu. Eh pas iseng-iseng bandingin foto, baru deh ketauan udah ada perubahannya πŸ˜€

644187_10151751829206162_592716805_n
Kiri: November 2012
Kanan: Agustus 2013
1236560_10151834364656162_1107119992_n
Kiri: Sekitar tahun 2012 juga
Kanan: September 2013

Sekarang udah puas? Belom! Bukan karena pengen kurus rus rus, tapi lebih pengen nurunin 5-7 kilo lagi lah kira-kira, biar fit aja. Walopun sekarang lagi stuck! Zzzzzz.

Pengen badan lebih toned dan nurunin body fat. PR banget kakaaak. Apalagi sejak abis lebaran kemaren, haduh mau mulai latihan aja susahnya ampun-ampunan. Mohon doanya semoga cita-cita ini gak cuma jadi mimpi semata yaaaa.

After these long and hard days, i came to the conclusion that your strong determination and support from your loved ones are what really matters.

Mariiiii!

20 Comments

  1. Rani September 17, 2013 at 4:03 am

    asyiknyaaaa… berat gue gak turun dong, malah naek!!!walo lingkar2 berasa agak kecilan.. entah emang beneran entah emang timbangannya minta dibakar..

    gue hopeless jadinya kalo ngarepin kiloan turun. asal gak gampang flu dan baju lama bisa kepake lagi udah syukur deh.. *berjalan gontai*

    1. misskepik September 17, 2013 at 4:09 am

      yang penting bisa pake baju kece ran, timbangan mah dibakar aja ya, suka nyebelin emang dia *berjalan gontai nginthilin Rani*

  2. lindaleenk September 17, 2013 at 4:28 am

    Dirimu keren sekali
    Tapi bener, nurunin yg cuman 5kg itu stuck :))
    *melirik diri sendiri*
    Sekarang pasrah, ngencengin badan aja deh klo ga bisa turun lg berat badannya :’|

    1. misskepik September 17, 2013 at 4:44 am

      iihiy makacim :p

      kebanyakan orang juga bilang hal yang sama. last 5 kilos is the hardest!

  3. rika September 17, 2013 at 8:27 am

    langsuuuuung….abis baca ini gue langsung praktekin tuh JIllian Michaels exercisenya.
    Sungguh memotivasi sekali postingan ini.
    Maksih ya, Jeng

    1. misskepik September 17, 2013 at 8:29 am

      hahahaha, sama-sama Rik! Ceumangadh kakaaaqq =))

  4. e.r.l.i.a September 17, 2013 at 8:42 am

    ini sumber jillian malah belom turun2…. huahahahahaahahah

    *selepet ajeng*

    1. misskepik September 17, 2013 at 8:46 am

      Lo udah dapet pahala er! Hahahahaha

  5. ladeva September 17, 2013 at 9:03 am

    Bajunya yang orang utan itu aku juga punyaaa *los pokus* πŸ˜›
    Ternyata kerja dari rumah ada plus minus juga ya pas udah punya anak…aku kepikiran sich Mbak kalau udah punya anak, mau kerja dari rumah juga…

    1. misskepik September 17, 2013 at 9:07 am

      Hahaha, dapet dari bosf ya? Seragam itu dulu :p

      Semoga rencananya dilancarkan ya, dinikmatin aja πŸ˜€

  6. ika September 19, 2013 at 12:49 pm

    Huaaa. Prestasi banget mbak. Salut.Takjub. Saya selalu penasaran sama resep orang-orang yang berhasil nurunin berat badan secara signifikan. Emang harus kuat hati, iman dan pendirian ya kayaknya. Tapi mraktekinnya, huadoh susahnyaa. Anyway thengkiyu mbak Ajeng, saya jadi termotivasi lagi nih untuk hidup sehat. Smoga iman saya ga fluktuatif demi BB ideal. haha πŸ™‚

    1. misskepik September 27, 2013 at 1:47 am

      aku juga masih males-malesan nih sekarang mau mulai nurunin lagi. susah banget ngumpulin niatnya :p

  7. D I J A September 25, 2013 at 11:07 am

    wow tante hebat banget deh
    Dija naikin berat badan susaaaah banget
    kebalikannya yaa
    hihihi

  8. Novi September 26, 2013 at 8:59 am

    Salam kenal πŸ™‚
    Radar kepo langsung bereaksi dengar lost 14 kgs. Boleh sharing gimana caranya Jillian Michaels, 30 Days Shredded? makasih ya πŸ™‚

    1. misskepik September 27, 2013 at 1:48 am

      video nya bisa dicari di youtube, ada 3 level, masing-masing level dijalankan 10 hari. genap 3 level, 30 hari πŸ˜€

  9. Woro Indriyani September 29, 2013 at 2:04 pm

    Jauh bangeeeeeeeeet bedanyaaaa makin kece mbak ajeng hihi…hebat banget deh. Kayanya orang-orang gemuk sekitar gu ngeluh tuh paling berat nahan nafsu makan hahaha

    1. misskepik September 29, 2013 at 2:45 pm

      Aw, makaciii

  10. crey October 24, 2013 at 12:33 pm

    Hi ajeengg, ini crey *salamaan* pertamax nih komen di blog πŸ˜€ tau dari tante eropa soal ini… Kereeenn bgt!! Tp emang sih ya balik2 lagi ke kalori masuk = kalori keluar… Mau nyoba ah yg jillian workout karna stuck juga bb-nya walo banyak yg udah bilang lebih toned hihi manusiaa ga pernah puas yaaa, kan cuman 3 kg lagi πŸ˜€ smangaaaaattt!! Lanjootttt

    1. misskepik October 24, 2013 at 12:47 pm

      hai Crey!
      Ih tante eropah nih ya gosiiip hahaha. Ini gue juga masih kurang banyaaak sebenernya, cuman karena udah turun 14 kilo jadi agak somsek hahahah abis itu stuck zzzz.

      semangaaat!

  11. otty November 11, 2013 at 10:39 am

    Jeeeng keren banget lo, keliatan banget bedanya! Yang sekarang lebih seger πŸ™‚ *siram air dan kasih pupuk biar tetep seger*

Leave a Reply